Nanowrimo, Sepertiga Bagian Pertama

Sedih apa sedih, kalo nulis aja sampe kudu berjamaah? Yah, biasa deh namanya juga saya orang Indonesia tulen. Kalo ada ramean apa, rasanya kudu aja deh ambil bagian. Ngga heran kan negara kita demen banget ngerajain trending topic di twitter.

Nanowrimo tahun ini udah dua kalinya saya ikut. Tahun lalu masih ditemenin sama Ori. Dan sebulan setelahnya saya dikasih naskah Nanowrimo dia. Beberapa bulan kemudian naskahnya terbit, jadi buku ke 12nya. Naskah saya? *lirik pojokan folder nan berdebu*
Yanasib.

Tahun ini, saya maju ke medan perang Nanowrimo sendirian karena Ori lagi ngebut buat proyek buku ke 18 (!).

Halangan Nanowrimo ada beberapa. Satu, hanya beberapa minggu sebelumnya saya menulis dengan super ngebut dengan kecepatan antara 7rb sampai 3rb kata per hari. Gosong deh tuh otak. Dalam dua mingguan, saya berhasil menulis sekitar 44rb kata. Itupun cepet2 diselesein karena kejer2an ama deadline editan. Hasilnya, saya jadi enek liat kibord.

Dua, di akhir Oktober sampe awal November saya sakit. Muntah, demam, menggigil. Gara2 makan ga bener kali ya, soalnya temen kos saya itu bisa diitung jari ada di rumah. Sementara saya orangnya males makan dan males masak (males intinya). Jadilah makan telat mulu. Kadang malah klo perut lagi perih kelaperan, cuma saya borehin kayu putih doang biar perihnya ilang. Pikir saya, biar deh laper asal jangan perih. Pinter apa pinter?
Hasilnya, orang2 udah nyampe ribuan karakter, saya kudu tertatih2 ngejer ketinggalan.

Ketiga, hasil naskah yang saya kebut itu, yang sampe ngga tidur2, yang saya poles, yang saya sayang, saya susun satu kata demi kata, dibilang mirip sinetron….
*menghela napas*
Hasilnya, saya mengikuti Nanowrimo dengan harga diri yang terluka.

Tapi percuma dong saya doyan berkelana di GR klo ngga bisa inget satu hal penting soal kritikan yaitu ‘kalau memang ada yang mengatakan bahwa karyamu seperti sampah, jangan marah dulu. Bisa jadi mereka benar’ =3=

Terus kalo saya beres dan lulus dari Nanowrimo juga emang ga berarti para penerbit langsung ngejer2 saya. Ikut Nanowrimo ya sekedar ngeset standar aja biar konsisten nulis, sabar dan patuh deadline. Sejauh ini, angka naskah saya baru menyentuh 14an ribu. Mari kita liat tanggal 20. Apakah saya sudah tumbang? Ato belum?

(maaf buat yang komen belum dibales, belum sempat blogwalk
ing juga. Fakir benwit bgtt, euuugh, cuma bisa buka twitter facebook.. Maaf juga karena tulisan saya acakadut. Nulis sepanjang ini pake touch qwerty itu sengsara banget, asli. Apalagi pke hape pinjeman. Pengennya buru2 udahan aja ==;)

Advertisements

3 thoughts on “Nanowrimo, Sepertiga Bagian Pertama

  1. maka saya hanya bisa mengalay berkata,”Ceumungudh eaaaa kakaaaakkk~”

    ps. coba minyak kayuputihnya ditelen. Kayaknya sih semriwing *des ngawur des ngawur!*

  2. berhasil loh kakaaaak… tapi tidak memuaskan hati… =))))
    saking segala cara dilakukan untuk menaikkan wordcount, jadi bentji ama diri sendiri.
    mungkin gini kali ya perasaan orang korupsi… ejieeeeh.

  3. Pingback: Domestic Drama | Strawberry Avalanche

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: