Red Luggage

Waktu tiga hari yang lalu mamah saya liat saya gotong2 koper ke rumah, komentar pertama beliau adalah, “Wah kesampean juga ya kamu beli koper macam gitu.”

Ada masanya dimana dahulu saya memang pernah pengen banget punya koper yang kayak saya beli sekarang. Mamah saya tahu itu, makanya dia komentarnya juga riang dan santai. Bukan malah syok, “Kamu pamitnya beli isian lem tembak kok pulangnya bawa kopeer?”

Saya pernah punya koper, tapi saking gedenya, saya bisa ngumpetin anak usia 7 tahun di dalem koper. Koper besar itu dibelikan Mamah waktu saya pertama kali jadi mahasiswa. Aslinya saya pengen beli koper kayak yang sekarang saya beli, tapi waku itu alasan  Mamah, kurang praktis. Mending beli sekalian yang gede aja.

Iya juga sih, akhirnya si koper gede lalu berjasa bagi keperluan keluarga kami. Waktu adik-adik saya jadi mahasiswa dan pindahan juga bajunya dibawa pake itu. Waktu mamah pelatihan lama ke Sukabumi, pakenya si koper gede. Sekarang adik saya prajab 24 hari pun, yang dipakai si koper gede. Hahaha.. Abis emang pada jarang bepergian sih, mudik juga ngga pernah. Jadi satu koper dipake barengan sama satu penghuni rumah.

Sebenernya sih ngga punya koper juga ngga masalah, kalo bepergian biasanya saya pake ransel. Tapi seiring berjalannya waktu, demi investasi masa depan siapa tau saya jadi travel snob, (untuk jangka pendeknya, siapa tau kudu mudik ke kampung halaman) kayaknya butuh juga punya koper.

Makanya kemarin2 saya lagi ke department store, dan ngeliat di bagian koper lagi ada diskon sadis, saya langsung kesirep mendekat.

Lumayan juga sih harganya, dari yang jut-jut bisa jadi tus-tus. Walaupun udah tus-tus lumayan bikin keringet dingin, pake acara menghela napas waktu nyerahin duit ke kasir.

Dan inilah yang akhirnya saya beli, Arnold Palmer red luggage, as seen here.

Milih koper ngga beda jauh kayak jatuh cinta (sedaapp), perasaan harus yang paling utama, tapi ngga boleh kalah dari logika. Ini maaf-maaf loh buat yang jatuh cintanya ngga pake logika *lalu terdengar suara sayatan silet*.

Sebenernya saya agak tertarik sama koper polycarbonate, yang konon lightweight dan cakep itu. Namun dari segi harga, ngga mungkin. Selain karena harganya yang lebih mahal tapi diskonnya lebih kecil, warna yang ada juga tinggal oranye. Mungkin kalo ada yang warnanya biru langit atau merah kayak Arnold Palmer, saya bisa juga kalap dan beli yang polycarbonate.

(Laaah, jadi cuma karena warna doang? Dapet salam dari logika!)

Tapi ngomong2, koper polycarbonate bisa gores ngga sih? Soalnya kok yang ada di situ ada beberapa yang gores. Kepikiran juga, klo di toko memang keliatannya glossy dan trendy, tapi apa kabar bentuknya klo udah beberapa tahun di pake? Dan apakah beberapa tahun kemudian bentuk koper PC masih sreg di hati saya. Selain harganya yang mahal, keraguan-keraguan tsb mengurungkan saya buat beli koper PC.

Maka desain yang timeless dan kemudahan perawatan jadi alasan lain milih si koper merah. Ukurannya juga  cukup buat masuk kabin, ga usah masuk bagasi. (Konon, soalnya ini kata orang yang saya mintain opininya. Kalo ternyata salah awas ya!)

Tapi kemudian, ada hal lain yang belakangan bikin saya mati-matian jatuh cinta sama si koper merah.

Imut banget ada payungnyaaa.

Jadi seperti yang bisa dibaca di sini, Arnold Palmer adalam pemain golf terkenal yang bikin kerajaan bisnis yang bergerak di bidang sports dan travel. Lambang payung terbuka warna merah, kuning, putih, ijo itu maksudnya payung golf.

Selain price tag, ada garansi 3 tahun yang menyertai koper ini, sekaligus keterangan soal kualitasnya. Konon udah di tes di lab, strapnya sudah dicoba buat ngangkat koper berisi penuh dan ngga lepas sebanyak 5000 kali. Kopernya udah dibanting ke beton dan ngga hancur. Risletingnya udah dibuka dan ditutup 7500 kali dan ngga jebol. Rodanya udah dibawa jalan 25 km dan tetep fit.

Kalo kapan2 ngeliat orang yang jalan kaki, bawa koper sambil pake jas lab, mungkin beliau adalah pegawai labnya Arnold Palmer lagi ngetes durability koper.

Perjalanan pertama koper ini pun langsung menuju ke Asia Barat, dibawa sama Bapak saya ke sana hari Minggu nanti.

Semoga perjalanan2 berikutnya, kalo saya yang bawa pun ngga kalah serunya yaa. Beli kucing pemanggil rejeki dulu biar banyak duit…

Oh ya, beli koper saya emang ngga terlalu banyak riset karena saya percaya koper merk manapun pasti decent buat dibeli.  Beda sama ransel, toh koper lebih banyak ditaro.

Tau ngga sih, ternyata ransel yang baik itu harusnya ngga menyakiti bahu dan punggung? Beban ransel harusnya juga didistribusikan di sekitar pinggul yang lebih kuat daripada bahu.

Saya juga taunya dari Dina duaransel, bagus banget tipsnya. Harus dicatet kalo sewaktu-waktu mau beli ransel.

Advertisements

5 thoughts on “Red Luggage

  1. Sebenernya saya agak tertarik sama koper polycarbonate, yang konon lightweight dan cakep itu.

    Koper polycarbonate setauku malah lebih berat, Mbak. Koperku yg polycarbonate, berat netto-nya sekitaran 7-8 kg gitu deh. Itu udah termasuk yang paling enteng, karena beberapa beratnya sampe 10 kg. Bikin merana pisan kalau free checked baggage cuma 15 kg 😦

    Dan somehow, aku merasa bahwa lebih gampang packing pake koper biasa ketimbang yg polycarbonate, yang polycarbonate muatnya ga gitu banyak 😐

    Anyway, selamat pindahan 🙂

  2. @ evillya : iya nih Baaang, jadi kena marah majikan abis uangnya kepake semua.. Jebule lem tembaknya buat kulakan… 😆

    @ takodok : *daftar Oriflame* :mrgreen:

    @ Nyx : ehseriuus? makasih yaaa infonya.. mulai sekarang ngga bakal keimpi2 koper PC yang mengkilat warna-warni bagai M&M’s.
    Hahaha.. Duh, jangaan. Pindahan pake ini megap2 dong. Walopun manis juga kesannya.. ” Akan ku kemas kehidupan lamaku dalam sebuah koper merah, menuju cahaya di ujung terowongan…”

    Tapi berkesan mantan copet yang mau nyantri ga sih.. ==’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: