On The Lighter Side Of Scale

It has been a hell of ride but I manage to reduce my weight along with tetelan-tetelan yang mengitarinya. Pfiuuhhh. Setelah berbulan-bulan bertahan dengan berat antara 54-55 kg yang menyesakkan (secara kiasan maupun  harafiah), maka minggu ini berat saya sudah agak bikin tenteram karena tetap di angka 51 kg dan lingkar pinggar berkurang 12 cm. Hoahahahaha…

1. Kenapa memutuskan untuk diet?

Seingat saya karena waktu itu ibunya salah satu temen baik saya bilang, “Lho, kok masih gadis badannya kayak tante-tante gitu?” yang bikin lidah saya mendadak dimakan kucing. Sepulangnya dari kejadian itu, saya langsung beli oat meal instan dua bungkus dan mengambil Sumpah Palapa ngga bakal menikmati keindahan dunia sebelum badan kembali ramping. Kate Moss, watch this out!

(Ngga dink, becanda.. Besoknya makan nasi juga kok. Lahap pula.)

Atau mungkin karena waktu saya ke nikahan temen dan ada temen yang udah lama ngga ketemu nanya, “Hamil muda ya?”. Ugh. Demi semua meteran dan timbangan badan di dunia ini, kalo kalian ngga yakin orang yang kalian temuin itu lagi hamil atau sekedar buncit parah, mending jangan tanya.

Bisa juga karena saya udah bosen diteriakin “Gembroooot..” tiap liwat depan om saya.

Peer pressure, much? Mungkin. Tapi yang jelas saya juga ngga demen sama bentuk badan saya. Rasanya semua jadi sesak,  jadi anteng, males gerak. Saya pernah ngetes sendiri klo bahkan dengan berat segitu, saya ngga termasuk gendut, cuma memang body image perception saya selalu negatif. Intinya mah, saya benci sama bentuk badan saya. Serem yah, untung saya masih radaan waras lah, ngga sampe yang langsung anoreksia atau bulimia.

2. Enak ngga diet?

Salah satu hal yang jadi gontot-gontotan antara saya dan Mamah, kalau dia sudah bosan melihat saya makan oat (aih mamaak, yang liat aja bosan apalagi akuuuu) dan menganggap saya harus berhenti dan makan normal. Karena saya ngga gede2 amat. Oke, montog lah dikit tapi ngga sampe segitunya sampe harus rajin2 makan oat doang. Padahal saya makan oat kadang2 juga, udah kadung ada dan sayang klo ngga diabisin.

Berhubung saya orang yang mediocre, dalam urusan diet pun saya mediocre. Ngga ektrim-ekstrim banget, disayang-sayang ama orang dengan cara dibeliin curly fries, Wall’s Selection dan chicken finger juga masih dimakan kok. Ngga ada ceritanya saya nolak.

Lah? Mananya yang disebut diet?

Ya buat saya sih yang disebut diet tuh ya pengaturan makan aja. Hati-hati sama asupan kalori dan teratur olah raga. Klo sampe harus pake suplemen carilah suplemen yang bantu metabolisme, jangan pencahar atau pelangsing thok.

Ngga pake tatapan kejam ke makanan surgawi sambil bilang, “If I eat you now, you will stay in my hips forever.” Ngga pake mures-mures dan muntah-muntah. Yaabis saya kan orangnya ogah banget menderita.

Ngga ada calorie counter, cuma biasanya klo mau tau  berapa AKG harian, BMR (basal metabolic rate) dan BMI saya pake Diet Point.

3. Cerita paling berkesan yang dialami selama diet?

Ngga ada, berhubung ngga ada drama apa pun (gontot2an ama Mamah ngga termasuk).

Tapi selama ini saya suka cari suppot group biar semangat ngga gampang pudar kayak rengginang kena air. Biasanya googling ‘susah menurunkan berat badan’, ‘bagaimana menurunkan berat badan’, ‘diet watcher‘, ‘weight watcher‘, ketemulah beberapa blog dan forum, yang saya suka kadang kunjungi di sini dan sini.

Nah, dalam hasil hasil googling itu ada 2 cerita yang berkesan.

Yang pertama saking manis namun juga ngenes.

Tersebutlah pasangan muda yang udah nikah, dan berhubung mereka ngga mau buru-buru concieve baby jadi ya asyik punya gitu lah hidupnya. Si istri rada-ngga suka sama berat badan yang hobi naik, dan berpaling pada jalan yang sedikit haram yaitu obat pencahar. Dulc*l*x to be exact.

Suami, keluarga dan teman-temannya sudah ratusan kali menasehati agar si istri ini berhenti, namun masih juga ngga mau denger. Padahal katanya tersiksa loh, susah kemana-mana karena kudu siap berada di radius beberapa meter dari toilet, belum lagi sakitnya, mulesnya.

Walau pun tentu saja sukses ya, berat badan tetap, malah cenderung turun. Gimana ngga, istilahnya mah makanan ngga sempat diapa-apain udah keluar lagi.

Sampai suatu pagi, waktu si istri lagi sakit dan mules di toilet sebagai hasil dari perbuatan si obat pencahar, suaminya menggedor pintu kamar mandi dan teriak, “Kalau kamu mati karena Dulc*l*x, nanti aku sama siapa?”

Trus si Istri yang memang dasarnya lagi kesakitan, denger suaminya ngomong gitu langsung nangis dan memutuskan untuk sober, ga pake sentuh-sentuh Dulc*l*x lagi dan memutuskan buat olahraga dan jaga makan biar berat badannya stabil.

Ih romantis ya?

Ya okee, klo diliat dari seting tempatnya sih ngga. Cuma karena saya emang demen banget deh tipe cerita yang bertema ‘Please Take Care of Yourself For Me‘ ketimbang yang lovey dovey gooey ngingetin makan sehari tiga kali. Ick.

(Awas klo abis ini ada yang sms macam lagi-apa-udah-makan-belum. Pukul nih!)

(Jadi ingat twitnya @Liputan9, “Seorang ABG tewas karena gebetannya tidak mengingatkan makan”, hahah aduuuhh…)

Yang kedua, berkesan karena sereem. Cerita ini saya temui di salah satu forum.

Efek Meizitang

Saya tertarik pakai Meizitang karena teman saya cepet sekali nurunin berat badannya, 2 minggu turun 5 kg

Jadilah saya beli Meizitang di on line shop awal Maret 2011 lalu.
Khasiatnya memang luar biasa, hari pertama 1 pil pagi dong turun 1 kg , berikutnya tiap hari turun 0.5 – 1 kg. Nggak ada keluhan apa2, hanya tiap 2 jam setelah makan selalu pub. Lingkar perut saya juga menyusut drastis. 8 hari total minum 8 pil doang berat badan saya turun 5 kg, udah seneng banget nih, ngebayangin 1 bulan bisa langsing lagi.

Hari ke 9 malam hari kaki saya kram lama sekali, separo badan saya yang sebelah kiri rasanya kaku kaku. Takut stroke, saya ke dokter dan minta untuk check up.

Walah kaget juga melihat hasilnya, kholesterol saya sebelum minum Meizitang (225 sedikit diatas normal) melonjak drastis jadi 335, SGOT SGPT nya juga tinggi sekali 4 kali lipat diatas normal, berarti ada indikasi gangguan hati. Apa efeknya meizitang menghancurkan lemak di badan, kemudian lemaknya beredar di dalam darah mengakibatkan kadar lemak/kholesterol didalam darah meningkat tinggi dan hati jadi bekerja keras?

Wah saya langsung stop pemakaian, ngeri efeknya bisa mengganggu fungsi hati. Baru mau konsul ke dokter internis nih untuk pemeriksaan lebih lanjut, moga2 hati saya nggak apa apa.

Jangan telen bulet-bulet sama semua cerita yang kau temui di internet adalah aturan make internet nomer satu.

Tapi seriusan, cerita yang di atas itu bikin nyali saya super ciut sampe kebawa di mimpi. Ngga, saya ngga pernah sedikit pun kepikiran buat beli obat-obatan ‘manjur’ macam fatloss atau acai berry yang bisa turun sampe 5 kg dalam 2 minggu biarpun statistik penurunan berat saya menyedihkan (4 kilo dalam berbulan-bulan). Dan baca cerita di atas bikin saya syok berat.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: