Berat Badan

Memang luar biasa nyali timbangan di rumah saya. Sudah tiga bulan ini dengan rutin doi saya injek, saya pelototin, saya sengakin, saya marahin. Tapi dia terlalu berdedikasi. Dia selalu dengan jujur menunjukkan berat badan asli saya. Tanpa korupsi. Pas di angka 55 kg.

Tapi tadi siang, mungkin karena rada takut saya banting (saya ngga makan malam dan belum sarapan, you won’t like me when I’m hungry), akhirnya dengan terpaksa jarum timbangan itu geser dikit ke kiri. Dan saat saya bilang sedikit, emang sedikit. Berat badan saya pada pukul 11.28 tercatat 54,5 kg. Yang kemudian pada pukul 19.17 kembali jadi 55 kg.

Sampai setahun yang lalu, berat badan saya naik turun antara 48 sampai 50 kg. Waktu lulus SMA, berat saya 43 kg. Nembus 45 kg udah sujud syukur banget. Trus selalu balik lagi ke 43 kg.

Badan yang kering dan garing, semua pakaian menggantung di bahu saya yang kurus. Mengesankan apapun yang saya gunakan seperti pakaian hasil minjem. Saya selalu berdoa dikasih badan yang agak segeran. Doa yang baru terkabul selepas KKN. Dan berlangsung sampe sekarang.

Suplai makanan di kantor yang ngga pernah berenti, kewajiban untuk makan di rumah (selama setahun belakangan saya tinggal di rumah mbah, dan makan di rumah secara teratur adalah aturan yang ngga bisa digugat, biarpun sudah makan di luar), kurang gerak (dulu saya sehari bisa jalan selama satu jam, sementara sekarang deket aja naik becak), plus tidur yang terlalu teratur, kemungkinan punya andil dalam menyuburkan saya.

Tentoe sadja, ada lelucon slapstik soal, ‘perempuan itu ngga pinter ngga papa, yang penting anget’ dan kemudian kata ‘anget’ dianggap berbanding lurus dengan jumlah timbunan lemak di tubuh.

Emang terlalu kurus juga ngga baik. Hasil browsing sana sini, perempuan butuh setidaknya 20% lemak dari berat badannya untuk tetap sehat. Jika kurang dari 15-17%, malah bisa berhenti menstruasi.
ย 
Dengan tinggi badan cuma 158 cm, lemak saya tentu sudah nemplok dimana-mana, pipi, perut, lengan, pinggul. Klo diliat dari hitungan berat ideal paling simpel (ngga pake Body Mass Index), berat badan ideal = tinggi badan – 110, maka seharusnya berat saya berkisar di angka 48 kg.

Oke, biarpun ini terlalu cepat buat menetapkan resolusi tahun baru 2012, tapi seenggaknya saya tahu kira-kira apa yang harus dilakukan.

Makan teratur. Olahraga teratur.

Bukan cuma soal penampilan, sebenernya. Keluarga saya punya hubungan akrab dengan penyakit degeneratif orang jaman sekarang macam diabetes dan penyumbatan pembuluh darah, yang sayangnya membuat saya jadi turut beresiko kena penyakit yang sama.
Saudara saya yang lebih muda malah sudah kena kolesterol.

Masih banyak pantai untuk didatangi. Buku untuk dibaca. Film untuk ditonton. Orang-orang untuk diajak tertawa. Objek untuk di foto.

Stay healthy.

Posted from WordPress for Android

Advertisements

13 thoughts on “Berat Badan

  1. Tinggi badan kita gak jauh2 bedanya. Berat badan ideal saya (klo dari rumus di atas) harusnya 46kg. Tapi, sekarang berat badanku 48kg. Gpp ah 2kg lebih banyak dari berat badan ideal. Saya udah lama nunggu punya berat badan yg agak gemuk. ๐Ÿ˜† *e tapi, 48kg udah bisa dibilang gemuk po?*

    • kalo cuma 2 kg mah belum masuk gemuk, Kim.. ngga bakal terlalu tampak pun.
      saya yang kelebihan 7 kg udah mulai rawan, apalagi klo nambah beberapa kilo lagi. :mrgreen:

  2. Berdasarkan rumus di atas, berat badanku ideal. Mungkin ini pertama kalinya sejak 6 tahun belakangan, aku ga underweight *terharu*

    Sepertinya ideal ga ideal itu tergantung orangnya ga sih? Meskipun berat badanku ideal, tapi masih banyak yg bilang aku kurus. Menurutku, kamu pun ga gemuk meskipun kelebihan 7 kg.

  3. wah ga beda jauh donk kyk saia, berat badan 57 kg, tp tingginya aja yg agak beda 9cm hehe.. biasanya gemuk atau kurus itu bakat juga sih.. klo keluarganya ngga ada bakat gemuk biasanya cepet turun lagi kok..
    klo diliat dari pesbuk kamu prasaan kurus gt..

  4. Dulu pas lulus kuliah dg tinggi 160 cm berat badan saya 41 kg,,tp entah ada bom dari mana tiba2 setelah selesai semester ke-2 (setahun hidup di asrama) berat badan saya naik 10 kg,,OMG!!! >,< dan sampe skrg cenderung ke 54 kg,,adakah saran biar berat badan saya turun lagi??? o__O

  5. gpp kan mba..
    emang idealnya sih tinggi badan-110
    tapi ga musti pas koq. jangan berkecil hati. 48 ke 55 ga terlalu jauh..
    olahraga teratur, makan sayur dan buah2an, perbanyak minum air putih, kurangi karbohidrat mungkin bisa jadi alternatif penyelesaian.
    maklum, adek saya juga sering ngomong2 ga jelas, ga karuan kalo beratnya nambah at least cuma 1 kg.
    wahaha
    salam

  6. wah, saya harus #angkattopi buat neng tia..
    ga banyak wanita yang dengan pede berani memajang angka timbangan di media publik seperti eneng.. :mrgreen: *sembunyi di balik timbangan

  7. @ recchi : nah itu dia, sebenernya ngga melulu soal timbangan katanya.. harus liat juga cermin. kalo ngerasanya ngga nyaman, kekurusan/kegendutan, padahal secara timbangan udah normal, itu berarti urusan persepsi aja.
    secara BMI pun aku masih normal. tapi aku sebel make baju trus perut flabby, igh berasa pengen belah cermin ๐Ÿ˜†

    @ mas Rido : *kepala langsung ketiban batu* wah mas, saya jadi sedih, beda tinggi hampir sepuluh senti, beda berat ampe dua kilo xD
    hahaha penampilanku suka nipu, abis lengan dan muka jarang jadi besar, kesannya jadi segitu-gitu doang :mrgreen:

    @ ita : wadhuuh.. imut banget kamu nak pas lulus sma? xD
    cara paling natural buat nurunin berat badan: jaga makan sama olah raga. santai yang penting nyampe.. biar jadi gaya hidup, bukan sekedar karena pengen turun. ini secara teori siih, aku juga belum disiplin banget olahraganya ๐Ÿ˜€

    @ catur : jenggg.. aku kanget ke KFC abis itu makan bakmi.. oh masa muda kitaaa.. xD

    @ outbond Malang : waduh mas, menghibur ya dari 48 ke 55 ngga terlalu jauh ๐Ÿ˜†
    iya, emang sebenernya intinya sih itu, hahaha. kalo saya nanik satu kilo ngga kenapa2 sih, soanya ngga pernah. biasanya langsung naik jadi 3 kilo ๐Ÿ˜›

    @ opat : semoga berhasiiil! salaaaam jogging!

    @ petz : itu semua bisa terjadi karena saya sudah berdamai dengan ketakutan terbesar saya, Bang.. *ngunyah kue Lekker*

    @ takodok : yang penting bangga dan bahagiaaaaa ๐Ÿ˜€

  8. Pingback: On The Lighter Side Of Scale « Strawberry Avalanche

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: