Bu Gunawan

“Emang pergi ama siapa?”
“Pergi berlima, aku, A, pak B ama pak Gunawan.”
“Katanya berlima? Itu mah empat orang dong.”
“Pak Gunawan ngajak bu Gunawan.”
“Hoo..”
“Tau ga, bu Gunawan itu mantan wartawan (menyebutkan salah satu harian ibukota ternama) tau.”
“Sebentar. Ibu itu mantan wartawan, tapi kamu kenal dan manggil dia sebagai ibu Gunawan?”
“Iya.”
“Jadi istri itu apa? Entitas misterius di bawah rengkuhan sayap dan nama suami?”
“Hahahaha.”
“…..”
“Ngga masalah kan?”
“Ya emang ngga sih.”

Saya orangnya lumayan kuno. Saya pikir saya ngga bakal keberatan di kenal sebaga Ny. Sesuatu kalo menikah dengan Tuan Sesuatu. Makanya saya juga ngga tau kenapa sampe mendadak protes begitu.. πŸ˜†
Mungkin karena saya shock, menjadi mantan wartawan yang kelihatan tangguh dan idealis, ternyata di kantor suaminya tetap dikenal sebagai ibu Gunawan. Padahal mungkin ngga susah-susah banget buat tau nama depannya.. :p

Jadi wanita yang bekerja (baik yang buat mengisi waktu, demi hobi atau emang career oriented) atau jadi ibu rumah tangga sebenernya sama aja buat saya.

Sama sibuknya dan punya nilai aktualisasi diri yang setara.

Eh tapi kan lebih enak kerja? Dapet duit, punya banyak teman, punya banyak kesibukan. Ngga bakalan kuper. Ngga ngerasa jenuh dan mikir macem-macem. Cantik, segar, ngga bakal sering cemberut dan cuma make daster kemana-mana.

Gara-gara jadi pengikut setia blog-blog ibu rumah tangga yang asyik-asyik macam Dita W Ichwandardi dan Astri Nugraha (harap perhatikan, mereka mencantumkan nama suami di belakang nama mereka xD ), saya jadi punya bayangan klo jadi ibu rumah tangga itu enak, bisa mendayagunakan perlengkapan dapur secara maksimal dan bikin rumah dan kebun mirip sama gambar-gambar di Martha Stewart’s Living. Apalagi kalo ibu-ibunya pinter, bisa kerja jadi desainer atau food photographer dari rumah.
Padahal syarat dan kondisi berlaku, tergantung orangnya.. Saya mau jadi desainer gimana, nggaris aja ga lulus. Mau jadi tukang poto, tangan sering gemeter. Tapi saya ngga keberatan kok klo disuruh sekolah potograpi. Ada yang trenyuh dan berminat ngasih saya beasiswa? xD

Random banget. Kayak yang udah mau kawin aja.
Mungkin saya harus lebih sering make The Daily Post pada sebagai panduan topik posting mingguan, yang biarpun kadang topiknya aneh, tapi kalo yang aneh banyak mah ngga aneh lagi.

Sama seperti kalo semua orang spesial, maka sebenernya ngga ada orang yang spesial. :mrgreen:

“Bapak, bawa bekal makan siang lengkap banget, enak kayaknya. Beli atau bikin?”
“Bikin dong.”
“Siapa yang bikinin, Pak?”
“Biasa, ibunya anak-anak..”

Eaaaa, ibunya anak-anak~

Advertisements

12 thoughts on “Bu Gunawan

  1. hihihi,,kalo berbincang soal beginian sama susahnya apabila kita ngomongin istri/ pacar (cewek) yang pendidikannya lebih tinggi dibandingin dg suami/ pacar (cowok).. #eaaa :p

    tapi ya emang gitu sich,,sehebat apapun istri,,pasti nama suami yang nyangkut di belakang kata “bu” ..wkwkwk.. πŸ˜€

  2. ini blog kedua yang saya baca membahas tentang pernikahan dan sekitarnya dalam 3 hari. Hitungan harus genap 3 (hey!). Apa saya saja yang menggenapi? (HEY! πŸ˜† ).
    Saya sih ga masalah kalo dikenal sebagai Ny. Renner (ehem, amin? :mrgreen: ) atau sampai saat ini anak Pak itu. Dikenal sebagai bagian dari orang yang kita sayangi rasanya jadi kebahagiaan juga sih.

    Ngeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeenggggggggggggggggg! *mendadak hilang fokus*

    *menghilang*

  3. @ Itacasillas : nah, ita nih contohnya.. pak Casillasnya lagi kemana Buuu?
    biasanya suaminya mah seneng punya istri hebat, asal si istri jangan ngelunjak aja.. xD

    @ Asop : kyaaaa.. kyaaa.. :mrgreen:
    jangan lupa undangan virtualnya yaaa, hahaha… πŸ˜€

    @ Takodok :

    Dikenal sebagai bagian dari orang yang kita sayangi rasanya jadi kebahagiaan juga sih

    Wooorrrds!

    Ayo dong diganjilkan biar tiga, saya jadi penasaran nih apakah gerangan bahasannya.. πŸ˜‰

  4. Jadi wanita yang bekerja (baik yang buat mengisi waktu, demi hobi atau emang career oriented) atau jadi ibu rumah tangga sebenernya sama aja buat saya.

    Betul, betul, betul. Sepertinya buatku sih ga masalah kalau aku mesti jadi full-time housewife yg ngajarin bedanya granat nanas sama TNT ke anak-anak πŸ˜›

    Karena perempuan yg sudah menikah seringkali `terpaksa` mengadopsi nama suami, sepertinya keputusanku untuk menyeleksi pria berdasarkan namanya cukup tepat. Kalau aku nikah dengan pria bernama Lungan, maka namaku akan jadi Bu Lungan. Jadi mirip stadion.

    I already imagine a good name for my last name.. Mrs. Lauridsen sounds so sexy, nyahahaha.

  5. @Takodok
    Renner itu milikku!!!!
    *eh*
    IMHO, itulah sebabnya perlu waktu buat diri sendiri atau bahasa kerennya me time atau juga waktu untuk mengaktualisasikan diri biar tidak merasa tenggelam di bawah bayang-bayang suami. jadi kalau sesuatu terjadi, misalnya nih, suami mencampakkan istri demi perempuan yang lebih muda *amit-amit jabang bayi* tidak merasa benar-benar tak berguna *ngomong apa saya ini*
    btw, kalau di sini ada istilah lain buat nyebutin spouse gitu : wong rumah atau orang rumah

    • tante katanya mau mas Adam? Jangan maruk dooongggg πŸ‘Ώ

      @ms. Plaida
      tempting. Nanti deh pas lebaran kuda lewat *ziiingggggggggggggggg*
      πŸ˜†

  6. @ Ita : semoga cepetan muncul dari persembunyian.. πŸ˜‰

    @ Shinra :

    full-time housewife yg ngajarin bedanya granat nanas sama TNT ke anak-anak

    πŸ˜† πŸ˜† lagi kebanyakan baca buku konflik antar negara ya, contoh yang diambil spektakuler gitu..

    Hahaha, Lungan kayaknya ngga papa, kalo nikah sama Lukan, kedengerannya seperti sesuatu yang berspora.. :mrgreen:

    @ OpatHebat : soalnya klo ngga dukung, tetep aja kudu turun tangan ya? lumayan gitu buat beli bedak doang mah ga usah minta.. xD

    @ Erfan : Ada juga yang begitu.. Mungkin tergantung lingkungan dan kebiasaan. Ada juga yang saking terbiasanya jadi lupa ama nama sendiri otomatis nyebut nama suami tiap ditanya, “Siapa?” πŸ˜€

    @ Itikkecil : contoh yang deket2 aja, ada kenalan yang S.Ked, belum sempet ambil koass udah keburu nikah ama dokter juga dan akhirnya jadi ibu rumah tangga. Beberapa belas tahun kemudian bercerai.. Akhirnya jadi gampang di tebak. Jadi setuju banget, minimal kita sendiri perlu punya bekal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: