Liburan Di Mall

Berhubung cuti bersama hanyalah mitos bagi buruh seperti kami, jadi cuma hari Kamis saya dan Ori bisa kencan dengan jalan-jalan ke mall. Niat awalnya sih cari sepatu keds dan kaus polos lurus tanpa model biar kalo main lebih praktis. Ngga usah ribet mecingin warna.

Baru dijemput Ori jam 4 lebih 15 sore (sesuai waktu janjian, we just love being on time :p ), kami mampir ke Pusat Grosir, lalu ke Masjid Raya (karena ngga ada yang bawa mukena lipet dan mukena Masjid Raya selalu wangi Molto biru) baru sekitar jam 6 lebih 5 sampai di Mall.

Yang pertama dilakukan adalah cari sepatu keds. Sempet terdistraksi sama ankle boots dan sepatu-sepatu warna permen karet, sayang ngga ada yang kami beli. Ada yang pas ukuran, ngga cocok warna. Cocok warna, ngga cocok model. Cocok semua, eh kok ya ngga kuat harga. Hidup emang susah kalo dibikin ribet, hehehe.

-insert song : Waktu ku kecil hidupku amatlah senang, senang dipangku dipangku, dimanjakan~

Terus naik ke Foodcourt, Ori beli jagung manis dan saya yang udah berhari-hari kepengen banget makan pempek berharap bisa beli pempek, sayangnya abis. Minumnya apalagi kalo bukan menu standar kesayangan kami, teh susu Tong Tji.

Sambil makan dan ngobrol-ngobrol, Ori bilang kalo restorannya bikin steak sebagai menu baru dan sekarang Mami-Papinya lagi nyoba-nyoba resep. Dengan gagah berani selayaknya martir, saya mengajukan diri buat mencicipi. :mrgreen:

Kita juga ngobrolin soal salah satu senior softball. Ori mendadak mengeluarkan teorinya soal sifat manusia dan golongan darah. Yang mana ngga dia banget. Tahu kan, biasanya kalo temenan itu tiap orang punya peran masing-masing? Nah, yang biasanya berperan sebagai cewek superstitious yang percaya pada hantu, angka kembar, horoskop dan hal semacam itu ya saya.

“Emang kamu AB ya, Ti?” Kata Ori di akhir ceritanya soal si senior bergolongan darah B yang bisa bikin kami dicekik para pemilik golongan darah B karena kesimpulan umumnya : golongan darah B itu suka aneh.

“Iya.”

“Aku pikir kamu A. Ngga cocok jadi AB, sifat AB paling dominan kan gloomy.”

Oooh. Berarti saya anak Emo by bloodtype. Saya jadi kepikiran buat make kohl tebel di daerah mata. Nanti kalo ada yang tanya, jawabannya “Hei, saya kan AB!” dengan muka merendahkan si penanya seolah2 itu the truth universally known.. πŸ˜†

Turun dari Foodcourt, kami masuk ke Departement Store dengan niatan numpang lewat, cuma karena itu jalan tercepat masuk parkiran. Tapi tulisan diskon up to 75% memanggil-manggil kami jadi kami bergentayangan dulu di lantai 1.

Saya nyoba langsung salah satu kemeja longgar lucu bersalur biru. Longgar? Lebih tepatnya kebesaran. Padahal saya udah naksir berat. Kan males kalo emang beli masih kudu dipermak lagi.

“Lucu ngga?” Saya minta pendapat Ori.

“Eh, bagus lho. Mau beli kamu?”

“Mau sih, tapi kalo dipake rasanya kayak..”

Kami berdua diem sebentar sampe kemudian saya dapet ilham. “Kayak baju minjem?”

“Hahaha.. Iya. Kamu kayak abis nginep di tempat cowok dan pagi-pagi dipinjemin kemejanya dia.”

Demi mendengar komentar Ori, saya langsung melepas kemeja longgar tsb dan ga noleh-noleh lagi.

Ori yang akhirnya dapet trenchcoat. Karena udah ngga tau lagi mau ngapain, saya ngikut Ori ke kamar pas.

Di depan kamar pas, ada tiga orang yang ikut mengantri. Salah satunya adalah seorang mbak berbadan molek membawa sekurangnya 15 bra di tangannya. Hasil latihan bertahun-tahun membaca pikiran, saya dan Ori saling berpandangan, tahu bahwa kami melihat hal yang sama dan memikirkan hal yang sama.

Lalu si Mbak dengan suara manja, melambaikan tangan pada Mas yang duduk di bangku dekat konter. “Genduut, sini dong temenin aku. Enak aja sih kamu duduk aku bediri.

IGGHHHH, MANJA!! Ngga sekalian aja nanti kalo mau lahiran minta gentian ama suaminya?

Saya ngga ada masalah sih sama PDA. Apalagi kalo PDAnya pasangan-pasangan kalem yang saya temui di toko buku tiap akhir minggu.

Ga tau kenapa, biarpun kadang mereka suka berangkulan, rasanya ngga norak. Pernah saya ketemu satu pasangan, cowok dan cewek yang kemungkinan udah suami istri di toko buku G. Sama-sama tinggi, mukanya pun sama-sama nyenengin. Mereka lagi diskusi di depan rak buku fiksi. Si Mbak sibuk nunjuk-nunjuk salah satu buku sementara si Masnya manggut-manggut dengerin dengan tangan melingkar di pinggang.

Saya jadi ngebayangin, pulang dari situ mereka berdua duduk di sofa dengan tipi dimatiin, si Mbak selonjorin kaki di atas kaki si Mas. Trus mereka bedua diem-dieman sambil baca buku dan minum teh panas. Si Mas pijet-pijet mata kaki si Mbak. Kan kesian seharian pake high heels. Hahaha.. Oke, oke, salahkan buku yang saya baca, film yang saya tonton dan imajinasi saya yang terlalu aktif. πŸ˜›

Tapi menurut teori seorang teman yang saya dengar dari teman, “Cowok yang hobi baca itu ngga cocok sama cewek yang hobi baca juga. Mereka lebih cocok di jadiin temen.”

So, bibliophile ladies (imajinasikan suara saya seberat Choky Sitohang), jika seorang cowok doyan baca juga mengamini teori ini dan bilang, “Aku rela cuma beli buku sebulan sekali biar kita bisa lebih dari sekedar teman, ” marry him. Kurang lebihnya, itu adalah gombalan derajat tertinggi yang bisa beliau pikirkan. πŸ˜†

Oke, balik lagi ke kamar pas.

Karena ada dua orang yang sekaligus keluar dari kamar pas, maka Ori dan satu orang yang sebelumnya menunggu juga masuk ke dalam. Tinggallah saya sendiri yang berdiri salah tingkah-canggung-serba salah sampe berdiri dengan punggung lurus dan nempel di tembok, sementara dua merpati kasmaran di sebelah saya asyik cubit-cubitan dan lendotan.

Hwastaga.

Yang paling konyol waktu ada yang akhirnya keluar dari kamar pas, Merpati 1 bilang ke Merpati 2, “Ayo dong sini ikut masuk juga.”

Hee? A-apa?

Kemudian mereka masuk ke dalem dan saya mulai rileks. Pura-pura ngga denger kan bisa, ngga kaya tadi yang mati gaya beneran.

Saya cuma ngedenger suara cekikikan mereka. Merpati 1 sempet bilang, “Kamu balik badan.”

Sementara Merpati 2 jawab dengan gerutuan, “Udah disuruh masuk kok balik badan.”

Saya ngga ngerti deh dialog diatas itu #pencitraan atau gimana, karena di kamar pas Departemen Store ini, 3 dindingnya pake cermin semua.

Lagian,why she invited him at the first place?

Setelah Ori keluar dengan alis terangkat, karena bilik mereka sebelahan dan jelas Ori juga denger kami buru-buru pergi ke kasir, udah ngga pengen lagi nonton ato ngedenger lawakan gratisnya mereka.

Saat saya pikir tingkah orang ngga bisa lebih aneh lagi.. πŸ˜†

Advertisements

21 thoughts on “Liburan Di Mall

  1. β€œCowok yang hobi baca itu ngga cocok sama cewek yang hobi baca juga. Mereka lebih cocok di jadiin temen.”
    :jadi teman pendamping hidup juga boleh…. πŸ˜€

  2. @ deptz : ngga pasti deptz, ada angkanya biar rada ilmiah *halah*
    tapi kalo soal banyak, banyak beneran.. πŸ˜†

    @ om gusti : hahaha.. oh, boleh ya? :mrgreen:

  3. Tapi menurut teori seorang teman yang saya dengar dari teman, β€œCowok yang hobi baca itu ngga cocok sama cewek yang hobi baca juga. Mereka lebih cocok di jadiin temen.”

    Justru:
    PROS:
    β€’ Rumah akan selalu diliputi ketenangan, as, we know, mayoritas orang yang suka membaca itu frekuensi berkicaunya rendah sekali, jadi jika dua pasangan saling hobi baca, kemungkinan hidup tentramnya tinggi. Kalaupun ada problema dan sengketa, akan dilampiaskan lewat tulisan sebagai ajang katarsis, jadi tak akan bakal ada aksi “piring-piring beterbangan”.
    β€’ Lebih terlatih menghadapi pendapat yang berbeda dari pihak pasangan. Ini bisa jadi preseden yang baik bagi putra-putrinya kelak, di mana mereka akan mencontoh orang tuanya, belajar menerima kenyataan pluralitas sejak dini.
    β€’ Lantaran masing-masing pihak adiktif membaca buku, maka setiap kali berkata-kata, akan selalu dipikir masak-masak; sampai urusan diksi dan intonasi pun dipikirkan betul-betul. Dan ini jelas positif bagi kelanggengan rumah-tangga.
    β€’ Dengan pasangan saling suka buku, akan terhindar dari kejahatan pencurian. Maling mana sudi menyatroni rumah yang seisi ruangan cuma ada buku dan buku.
    β€’ …sisanya belum kepikiran.

    CONS:
    β€’ siap-siap saja anggaran.

    *comment like no one will response*
    *kembali melanglangbuanadijagatmaya*

  4. Oooh. Berarti saya anak Emo by bloodtype. Saya jadi kepikiran buat make kohl tebel di daerah mata. Nanti kalo ada yang tanya, jawabannya β€œHei, saya kan AB!” dengan muka merendahkan si penanya seolah2 itu the truth universally known..

    Baiklah, ternyata aku emo by bloodtype, gloomy by deafult. Besok, rambutku bakal poni samping, pake kohl tebel di mata, sembari pake baju item-item & sepatu converse.

    Anyway, ngeliatin yg PDA gitu emang kadang risih sih (atau iri ya? belum terdefinisikan dengan jelas sih). Seringnya kalau ada yg PDA rangkul-rangkul gitu, aku malah ikutan PDA lho. Tapi, yang dirangkul ya sesama jenis sih sayangnya. Mungkin orang jadi ngira aku lesbi yg lagi PDA 😐

  5. @ Kurology :

    begitulah

    golongan darah B, eh? itu menjelaskan segalanya.. xD *opoooo*

    @ AR : wow lengkap.. :mrgreen:
    tidak dijelaskan apa teori ini berlaku bagi pasangan dengan selera bacaan sama atau berbeda, tapi yang jelas kalo memang beda bisa jadi saling memperkaya atau malah saling ngga cocok.. πŸ˜†
    biar begitu, mereka sangat tenggang rasa, pendengar yang baik, kemungkinan tahan ngedengerin kita ngomongin hal membosankan kayak dunia alternatif atau reinkarnasi atau apapun berita hari ini… *kayaknya sih*
    salah suatu kualitas yang banyak dicari.. πŸ˜›

    @ Shinra : geee.. kamu AB juga? ternyata. pantesan rasanya kayak terlalu mirip. *halah*
    Iri kayaknya ngga, kecuali kalo pasangan PDAnya keren banget sampe kita mupeng. πŸ˜†
    Risih jelass, apalagi kalo mereka bener-bener memaksimalkan uangkapan “dunia milik berdua” 😐

  6. β€œHahaha.. Iya. Kamu kayak abis nginep di tempat cowok dan pagi-pagi dipinjemin kemejanya dia”

    Seperti yang terjadi di film2 ye…. Hahhahahha

    Identik dengan film komedi romantis yg sering menyajikan adegan ini… kkk

  7. pantes saya gloomy. Besok beli lipstik item, belajar pake eyeliner sama apa itu.. kohl? Sip lah! :mrgreen:

    β€œCowok yang hobi baca itu ngga cocok sama cewek yang hobi baca juga. Mereka lebih cocok di jadiin temen.”

    kan? Kan? KAN? *zoom in zoom out melotot kejet-kejet*
    πŸ˜†
    sampai pada tingkat tertentu kesamaan memang perlu lah, biar obrolan nyambung. Tapi kalo terlalu mirip, ngeri juga. Lagipula kalo nantinya terpaksa bubaran (ih aamit-amit!), susah lho nyari teman seperbacaan (istilah apa iniiiii). Mending temenan aja, ga usah pake bumbu-bumbu cinta. Treasure your bookworm-friends.

  8. well, menarik seklai pengalamannya ngemall he…he… πŸ™‚
    Tapi aku gak setuju2 amat ah kalau cowok yg suka baca pasti gak cocok sama cewek yg suka baca….. Soalnya banyak yg jadian tuh! Tapi kebanyakan mah yang gak suka baca ketemu sama yang gak suka baca he…he….

    Salam,

    Seru Jadi Guru *salam kenal πŸ™‚

  9. @ ita : 😯 Sirius Black kamu iri? apanyaaa? imo, libur di mall itu agak sedikit menyedihkan.. πŸ˜†

    @ mia : hahaha, iya.. itu gambaran rom-com Hollywood banget. gedenya nonton film situ juga sih.. πŸ˜€

    @ tako : horeee, AB! *fistbump* etapi itu teori kamu yang aku denger dari Rise loh.. mastaah.. ^:)^

    @ erfan : yang pada suka baca, ketemunya kalo di forum buku, perpus ato Goodreads.. jadi aja lebih gampang. mayan bisa tuker2an buku.. πŸ˜†

    @ petz : kalo jaman dulu ada tuh yang namanya Personal Digital Assistant. πŸ˜†

    @ zeph : cerah ceria bergembiraa! dan sering tersiksa gara-gara terlalu perfeksionis. merasa begitu juga? πŸ˜€

    @ opat : saya juga setujuuuu. \ :mrgreen: /

  10. seperti saya tulis di komentar saya di postingan takodok : Kebetulan pacar saya tak terlalu suka baca yang berat-berat. sukanya cuma tentang militer dan perang dunia I dan II, selain itu komik. bukan komik Jepang tapi komik-komik Eropa. dan amat suka mengkoleksi komik. saya tetap merasa diuntungkan karena saya kan bisa numpang baca….
    Soal PDA… we don’t like to show it on public. one of my friend told me that we are not a romantic couple. paling cuma gandengan tangan di mall….

  11. @ petz : eh seriusan lupa ya? aku pikir becandaa.. maaf.. xD dan terimakasih sudah menebak. boleh, boleh, hadiehnya dapet lontong. silahkeun dimanfaatkan, enak dan berguna~.. πŸ˜†

    @ itikkecil : nah, tapi yang ngga romantis itu justru paling romantis lho, mbak.. πŸ˜€

  12. Saya cuma ngedenger suara cekikikan mereka. Merpati 1 sempet bilang, β€œKamu balik badan.”

    Sementara Merpati 2 jawab dengan gerutuan, β€œUdah disuruh masuk kok balik badan.”

    Oh God, saya hanya bisa ketawa… πŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: