Yang Udah Ya Udah

Pernah merasa udah ngga tau lagi harus ngapain? Kehilangan harapan? Skeptis? Yakin bahwa dunia bersengkongkol menjegal hidup kamu? Galau luar biasa? Tiap pagi, tiap bangun tidur rasanya pengen tidur lagi aja? Yakin kalo kamu ngga pantas di cintai siapapun? Memilih menyerah?

Di saat-saat begitu, biasanya selalu saja ada satu atau dua orang yang menyemangati kamu. Berusaha agar kamu maju lagi, semangat lagi, percaya lagi. Kalo semua hal jika diperjuangkan cukup lama, pasti akan berhasil. Susah dibedakan apakah orang-orang macam ini itu sekedar naif, optimis atau memang dasarnya bebal.

Mereka biasa datang dengan kalimat-kalimat seperti, “Di coba dulu…” atau “Kamu cantik/ganteng kok…” atau “Dia tuh masih sayang sama kamu…” atau “Ayolah, sekali lagi deh, kamu kan punya potensi..” atau “Nyesel itu belakangan, sekarang pokoknya diusahain aja..”

Nah, saya adalah orang yang begitu.. =))

Masalah muncul kalo kemudian saya yang berada dalam masalah. :mrgreen:

Masalah yang berlangsung setidaknya selama 5 bulan belakangan.

Saking optimisnya, saya jadi tidak tahu kapan harus berhenti. Sedikit tiupan harapan bisa bikin semangat saya berkobar dan membara.

Siapa bilang itu bagus? Capek tau… Hahaha. *ketawa pait*

Jadi saya akhirnya memotivasi diri sendiri, khusus untuk satu kasus ini, agar tidak gampang termotivasi.

Lagian mau sampai kapan sih? Bertamu aja kalo ngetuk tiga kali ngga dibukain ama tuan rumah harus tau diri dan pulang lagi kok ย ๐Ÿ˜›

Tapi yang udah ya udah.

Yang belum.. ayoook cepetaaan. Yang jauh mendekat, yang dekat merapat. *ala tukang obat di alun-alun Boyolali* ๐Ÿ˜†

.

.

.

Berani taruhan, pasti saya gagal bersikap ngga terlalu optimis. ๐Ÿ˜ฆ

.

.

.

Hei, hei, saya sudah pesimiiis! Permulaan yang bagus.. :mrgreen:

Advertisements

8 thoughts on “Yang Udah Ya Udah

  1. Emakku pernah bilang, aku itu orangnya pesimis mulu. Cuma optimis di hal-hal tertentu aja dan kalau minjem kalimatmu, ya macam begini “Saking optimisnya, saya jadi tidak tahu kapan harus berhenti. Sedikit tiupan harapan bisa bikin semangat saya berkobar dan membara.” Tapi aku sekalinya pesimis, mau dibilang apa juga bisa ngga tergerak sama sekali, capek gitu ๐Ÿ˜ Akhirnya mah balik ke lagunya Edith Piaf, “Non, je ne regrette rien”. Yang udah ya udah, ngga perlu disesali lagi :mrgreen:

    *meracau siang-siang*

  2. mau ditularkan sedikit kemampuan pesimis saya?

    hehe. Bercanda.

    saya ga ngerti asalahnya apa, tapi mungkin kalo keoptimisan dirimu bikin terlalu nyesek, mari mengalihkan perhatian. Lihat! Ada sapi terbang!

  3. @ Shinra : lol. setuju. kadang kamu orang paling optimis yang pernah aku temui seharian itu, tapi kalo udah mogok mau diomongin dan didorong ya angger ngga mau gerak.. ah yang penting ngga nyesel nanti-nanti kan ๐Ÿ˜‰

    @ Opat : *tiap kuping biar senyumnya tambah lebar* ๐Ÿ˜†

    @ Tako : ah, saya ngga melihat kepesimisan dalam gradasi aura anda mbak Tako.. mana sapi terbang? kalo terbangnya muter2, siapa tahu langsung keluar yoghurt, bukannya susu..

    @ Evillya : aaahh, mau banget penyetan. beliin dong El, ayo doong… XD

    @ Tetangga : yeaaahhhhh!!! *fist bump*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: