Bunglon

Di ‘rumah kos’, salah satu induk semang yang merangkap paman saya ( saya manggilnya Mang. Seperti Mamang dalam ‘mamang siomay’ dan ‘mamang baso’. Waktu mamang saya yang juga adik bungsu mamah saya ini masih pada muda, suka memerintahkan para ponakannya untuk memanggil “Om’ kalo lagi di ajak jalan2 keluar) punya piaraan baru 3 minggu belakangan ini. Bunglon.

Begini, saya bukan cewek yang imut rapuh dan takut binatang. Saya jenis orang yang biasa di teriakin, “Yayu Tiaaaa, ada tikuuus masuuuk…” dan saya datang bawa sapu. Tikus bisa diganti dengan kucing dan kecoa. Prosedur standarnya tetep sama, bawa-bawa sapu sambil jinjing kain kebaya.

Tapi reptil adalah jenis binatang yang kalo bisa sih saya ngga punya urusan apa-apa sama mereka.

Waktu kecil, saya pernah nginjek kodok sampe mati. Sensasinya mantep bener. Geli, basah, licin dan plocooot.. Sedetik kemudian si kodok almarhum dan hidup saya tak pernah sama lagi.

Saya sudah membunuh kodok.

Setiap saya bertatapan dengan kodok, saya tahu mereka tahu sesuatu tentang dosa masa lalu saya.ย  Bahkan kecebong, biar bentuk tubuh mereka mirip wajan teflon dan wajah hitam gepeng mereka tidak menunjukkan emosi apapun, saya tidak akan lengah dan tertipu.

Reptil kedua yang menyebalkan adalah cicak. Hooo. Saya ngga tahan kalo udah mikirin cicak. Badannya yang transparan penuh alur urat warna ungu dan hijau di bawah kulit. Dan lagi, cicak sering banget ngejatuhin saya. Katanya sih kalo kejatuhan cicak bakalan kena sial. Awalnya saya sering teriak takut kalo cicak udah nemplok di tangan atau kepala, antara takut cicak dan takut sial.

Tapi belakangan saya cuma muter bola mata aja.

Nah, dengan historis hubungan yang begitu, sebutkan tiga alasan kenapa saya harus menaruh perhatian pada bunglon penghuni akuarium bekas ikan Oscar?

Ngga ada.

Makanya saya mah lempeng-lempeng aja, ngga hanyut sama euforia Bunglon. Adik saya yang beberapa hari kemarin kebetulan main pun, sampe bela-belain beli jangkrik sebelum balik ke Bandung cuma buat ngasih makan si Mr. B.

Ih.

Saya cuma sekali aja berpartisipasi dengan melempar komentar smart-ass semacam “Bunglon itu kalo matanya ditutup warnanya berubah jadi item loh.”

Sampai tadi sore. Waktu paman saya membawa akuarium kecil ke kebon samping dan menalikan benang kasur di badan si bunglon.

“Mang Omin lagi ngapaaain?” Retoris. Tapi tentu saya butuh penjelasan. Tidak setiap hari saya bisa melihat orang berusia 39 tahun mengikat bunglon dengan benang kasur.

Paman saya yang sedang jongkok tertawa lepas sambil nepuk-nepuk lutut.

“Itu kenapa bunglonnya, mang Omin? Mau di cancang? Mau di angon? Emangnya kambing?” Kejar saya. Perut saya kaku seketika menyadari ujung tali yang mengikat badan Mr. B terikat di batang pohon jeruk nipis.

“”Dih, ya biarin barangkali bosen di akuarium mulu.”

“Mas, nanti bunglonnya lepas. Liat aja deh.” Tante saya dateng menghampiri kami.

“Masa sih?”

Paman saya terlihat mikir-mikir. Sepertinya dia kemudian menyadari bahwa ide briliannya tidak terlalu brilian karena paman saya akhirnya mengembalikan lagi si bunglon ke dalam akuarium.

Saya mendekatkan wajah saya ke akuarium dan menyadari sesuatu. Setelah 3 minggu, baru kali ini saya menyadari bahwa so-called bunglon ini agak aneh. Setelah beberapa detik berpikir keras, saya langsung mendapat aha momen. “Ini mah kadal. Atau iguana. Tapi bukan bunglon.”

Paman dan Tante saya menatap saya heran. Saya merasa seperti ada di salah satu adegan telenovela Cinta Paulina dimana keluarga Bracho mengetahui ada penipu di rumah mereka.

“Ah masa sih? Bunglon kok Yu, kemarin pas di wadah kayu, kulitnya berubahย  coklat.”ย  Kata Tante.

“Iya, tapi dia matanya bening, Tante. Dan ngga menonjol keluar. Kalo bunglon asli matanya nonjol dan kalo gerak bisa sendiri-sendiri. Lidahnya juga panjang.” Nah siapa bilang nonton acara binatang di MNC TV (dahulu TPI) ngga ada gunanya.

“Jenisnya aja kali beda?” Sergah paman saya sebagai ayah adopsi si Bunglon, defensif.

“Aah, beneraan. Bunglon itu kayak.. kayak.. ” Saya mencoba mengatakan sesuatu yang pintar. “Kayak yang di Super Yum Yum itu.” Tante dan Paman saya terlihat clueless. Maka dengan putus asa, saya menirukan sfx Super Yum Yum. “Nyam Nyaaaam.”

Ngomong-ngomong soal terlihat pintar, tentu saya gagal dengan sukses karena mengambil Super Yum Yum sebagai referensi.

Dan saya sendiri menerapkan pembuktian terbalik pada reptil menyebalkan di akuarium bekas ikan Oscar itu: si Mr. B bukanlah bunglon, sampai terbukti sebaliknya.

Advertisements

15 thoughts on “Bunglon

  1. super yum yum? terdengar seperti permen gummy merek baru daripada sebuah game ๐Ÿ˜€

    kadal, iguana, bunglon, ular dan sebangsa reptil lainnya bukan makhluk yang lucu buat saya. mending miara hamster walo suka makan, suka nggigit dan jogging di malam hari *balada miara hamster 20 ekor*

  2. hehehe yg nginjek kodok itu loh, mbak. iyuuuuhh kok rasanya gmn yah? -.-‘
    saya juga jijik sama kodok, ngeliat kulitnya yg berlendir basah2 gimana gitu -.-‘

  3. saya juga pernah nginjek kodok, tapi ga sampe mati. Sampai sekarang masih dihantui lelucon “nanti suaminya jelek!”. Gpp lah ya, asal kaya dan cinta ๐Ÿ˜†

    Bunglon sama iguana bukannya beda jauh ya? Coba ditempelin kain macem-macem warna, berubah ga warnanya. Kalo ga ya berarti bukan bunglon, atau pigmen kulitnya luntur. Menopouse mungkin.

    Iya, saya bercanda.

  4. oiya, ngomong2 kodok itu ampibi ama reptil yak? saya baru sadar main tuduh aja.. xD

    @ ellya : game di hape-hape Sony Ericsson biasanya, berhubung keluarga saya pada pake hape itu dan semuanya ada dari berbagai versi.. ๐Ÿ˜†
    hamster itu nocturnal ya? temen kos dulu punya hamster, kalo malam krukut-krukut.. dan iya, doyan banget makan ama kesana kesini.

    @ jasmine : yuuuck.. belum lagi ada juga yang berbintil-bintil.. macam entah lah apa itu.. ๐Ÿ˜ฎ

    @ takodok : …dan ngga pelit. biar deh kalo dapet yang begitu, ntar tinggal saya merengek sedikit diajakin beli es krim atau ke toko buku. kalo ngga mah… *gestur mengiris leher dengan tangan*
    Hahaha… tanya ah ke kodoknya, dia ngerasain hot flush ngga.. :mrgreen:

  5. Oh dasar kamu pembunuh kodok, kasian Mbak Takodok yang setengah gurita dan setengah kodok itu kan :-O

    Ngomong-ngomong soal kadal dan bunglon, aku ngga bisa ngebedain keduanya. Kadang pun ngga tau bedanya tokek sama kadal kecuali kalau si tokek tau-tau teriak-teriak “tooooo keeeek” ๐Ÿ™„

  6. Hahahhhaaha… seru juga ya… jadi inget jaman di kampus, aku mainan game itu, hihihiihih.. hmm.. nyam, nyam! wkakakkakak…

    aku mungkin suka liat reptil tapi kayanya gak bakal jodoh buat dijdikan hewan kesayangan… mendingan yang jelas2 aja: PANDA! *ngayal!

  7. xD
    takoooo, itu tuh risenyaa.. ๐Ÿ˜†

    kalo ngga salah tokek itu warnanya lebih cute, hijau totol2 pink. mungkin kalo Cruela DeVille kenal ama yang namanya tokek, dia ngga bakal ngejer-ngejer Dalmatian.. ๐Ÿ˜€
    jadi kangen suaranya tokek.. ๐Ÿ˜

  8. horeee, ada pemain Super Yum Yum jugaa.. xD

    tetaplah yakin mas Prima, tetaplah bermimpi.. karena suatu hari kau akan mendapatkan Panda yang kau inginkan. *sorot mata bijak*
    dan untuk sementara ini, tanem bambu aja dulu.. :mrgreen:

  9. Waduw..kok bisa salah kaprah gitu yah? ๐Ÿ˜€
    Padahal kalo mau dibilang sih antara bunglon, kadal atau iguana kan perbedaannya jelas banget ๐Ÿ˜€
    Oh..ya, saya kok baru tau soal games Super Yum Yum ๐Ÿ˜€

  10. Baru kali ini saya menemukan orang yang menyandingkan TOKEK dengan CUTE *speechless*
    ๐Ÿ˜†

    .. trus seleranya masih nyambung, menyokong cita-cita saya untuk hidup damai. Lagian, jelek-nggak mah soal selera lah ya :mrgreen:

    @ Shinra: takoyaki ada yang isi gula merah ga ya? *itu mah klepon!*

    • Mbak Tia ini emang agak nyentrik dalam mendefinisikan kata `cute` ๐Ÿ˜†

      Takoyaki isi gula merah? Aaaa-daaaaaaa. Ada aja kalau dibikin mah, cuma geli sih ngebayangin rasanya :-S

  11. Hahahahahaa aduh maap saya ketawa, habis lucu pas tahu pengalaman Mbak nginjek kodok… ๐Ÿ˜† ๐Ÿ˜†

    Aduuuuh, kalo saya takut ama laba-laba. Lupa apa penyebabnya, pokoknya ga suka lihat laba-laba. ๐Ÿ˜ฆ

    Bunglon kalo nempel di kaca bening warnanya berubah jadi bening gak ya? ๐Ÿ˜€

  12. @ zippy : eh masa sih jelas? saya soalnya masih agak ragu2 juga sih.. seingat saya kalo iguana lebih mirip stegosaurus, trus suka nangkring di kepala yang miara (itu dulu, jaman booming iguana).
    gamenya ngga sefenomenal Zuma kok, lagian gamenya ngeselin. percayalah, anda tak kehilangan apapun :mrgreen:

    @ tako :… dan kalo udah cinta mah, mau orang kata apa juga si akang paling ganteng deh buat eneng!

    @ tako dan rise : yawdah diisi aja ama kacang ijo tumbuk, terus gulingin ke wijen… onde2 deh.. :mrgreen:

    @ archer : iya, ampun.. ngga lagi2.. ๐Ÿ˜†

    @ asop : hahahaha.. cakep banget dah tuh kalo ada bunglon yang begitu. mau saya juga! kenapa takut sama laba2? waktu kecil emang pernah ditemplokin laba-laba ya?

    @ choirul : ulat? ulat yang berubah jadi kupu2 itu? weehhh… xD
    berarti ati2 aja kalo makan sawi.. siapa tau ntar ketemu.. ๐Ÿ˜€
    salam jugaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: