Rekapan April

Sebentar, saya mau ketawa dulu. Hahahahaha.

Gila ya, berapa lama saya nelantarin ini blog. Apenye yang Proud Participant Post A Week, mangkirnya aja berapa kali. (Sebenernya sekali doang sih, tapi berhubung yang 2 minggu lalu di private -labil bener ya bok-, jadi saya terima dosa kalo udah 2 kali mangkir)

MABOK

Kalo dulu ada yang nanya, “Pernah mabok ngga?”, saya bisa dengan sok enggres jawab, “Not even in my wildest dream.” Tapi beberapa minggu yang lalu saya mimpi mabuk.

Bukan mabuk macam mabuk kendaraan, mabuk biji kecubung apalagi mabuk Aica Aibon. Saya mimpi mabok sampanye.

Nyahahaha. Sampanye.

Nulis ejaan aslinya tanpa googling dulu juga belum tentu sekali tulis langsung bener.

Karena ngga enak mabuk sendirian, maka saya pun mabuk berdua. Seseorang yang rasanya familier tapi mukanya ngga bisa saya liat, dia menuangkan cairan bening keemasan ke gelas kristal berbentuk tulip. Si orang ini sepertinya jenis orang yang lebih suka saya jadikan teman daripada musuh karena saya merasa rada tertekan waktu kami diem-dieman. Beliau punya semacam aura yang membuat saya ingin menceritakan segalanya (bahkan hal-hal memalukan yang ga bakal sanggup cerita ke orang lain).

Semacam itu deh.

Terus saya terima gelasnya. Terus saya minum. Terus mabuk. Gampang amat ya? Lah, namanya juga mimpi.

Mabuk itu seperti.. Ngga tau deh kayak apa. Saya cuma dikasih gelas terus saya teguk sampe habis karena orang di mimpi saya menginstruksikan begitu. Mungkin kslo di novel diksi yang dipilih adalah “kering”, “menggelenyar”, “panas”, saat cairan yang saya minum tertelan karena saya merasa begitu sampai saya harus terbangun dini hari dengan keringat bercucuran. Eh, itu mah karena malem-malem belakangan lagi gerah aja sih. Saya cuma kebangun, kedip-kedip dan mendecak sebal karena baru jam 1 dan saya tahu pasti bakal susah lagi tidur.

Lagian cuma di sinetron orang yang mimpi buruk bisa sampe bangun terduduk, keringetan dan terengah-engah. :))

KABOOM!

Dua minggu yang lalu, kantor heboh sama kabar bom di Mapolresta. Apalagi jarak kantor-Mapolresta cuma setengah kilo doang, kan ntalnya atu ama temen-temen jadi atuut. *pake nada bayi yang nyebelin*

Tapi kalo soal deket semua juga deket, lah cuma segini-doang, pusat pemerintahan, bisnis dan perkantoran ya situ-situ aja.

Masjid Raya, Balaikota, DPRD juga cuma setengah kiloan. Ngelempar batu, batunya bisa nyampe ke pelabuhan. Ke stasiun, tinggal kepeleset juga nyampe.

Abis itu, seruangan langsung anteng di depan monitor, biasa deh cari berita di internet. Tapi pas googling yang muncul duluan baru status2 twitter. Setengah jam kemudian, foto pelaku yang konon perutnya terburai berseliweran lewat BBM dan akun Facebook. Tapi saya ngga liat karena menurut saya ngga etis.

….

Oke, dan sekaligus saya juga terlalu cemen buat liat poto yang pasti masuk sub-forum Disturbing Picture di Kaskus.

Lima belas menit setelah setengah jam kemudian (atau dalam versi kurang ribetnya, sejam kurang lima belas menit setelah kejadian), atau kalo mau gampang, jam 1, berita singkat terdiri dari 2-3 paragraf mulai muncul di berbagai media berita online.

Tadinya saya pikir ini bakal jadi berita yang happening banget. Kota yang penduduknya yang cuma bisa memilih Kuntilanak Kesurupan atau Pocong Mandi Goyang Pinggul di 21 (deuh, dendam amat sik ama bioskop ampe dibahas mulu) PASTI perlu sedikit bumbu sensasi dalam hidup mereka.

Maksud saya, orang bakal bisa ke Alfamart dan menyebutkan sesuatu soal bom dan Mapolres dan bakal ada orang yang menyahuti dan membahas semua fakta yang sudah ada dan berulang-ulang dengan seru.

Untungnya, ramalan saya ngga terbukti. Cuma 3 hari setelah kejadian topik soal bom sudah mereda. Walaupun tentu saja sampai sekarang ada banyak bisik-bisik yang bisa dipercaya soal keberadaan dan keadaan err.. “kelompok-kelompok” di kota ini, termasuk latar belakang keluarga sang pelaku.

Itu mengajari saya bahwa masyarakat Indonesia itu ngga kayak televisi Indonesia. Televisi, dalam hal ini berita, talkshow dan infotainmentnya mirip orang mabuk kepayang patah hati; ngga bisa banget denger kata “move on”.

And don’t make me start with Briptu Norman…

Advertisements

10 thoughts on “Rekapan April

  1. Baru sadar kalau kata “Mabok” dan “Kaboom’ terdiri dari huruf-huruf yang sama, mungkin kalau “Mabok” ditulis jadi “Mabook” bakalan jadi anagram :mrgreen: *terdistraksi*

    Btw soal tivi Indonesia yang ngga bisa denger kata “move on”, aku memutuskan untuk “move on” dalam artian ogah menonton tivi Indonesia lagi. Akhirnya update berita cuma via SocMed & internet aja. And about Briptu Norman, at first I saw the video on Fb, I thought it was funny, but then it starts to be annoying when every one talks about him 😐

  2. hahaha.. anagraaamm, kreatif banget deh kamu mikirnya.. xD

    aku juga udah ngga bisa liat tipi lagi, males. berhubung OL dan berkecimpung di socmed juga jarang, maka belakangan saya cuma dapat berita orang-orang di sekitar saya. *pemalas*
    sekali-sekali sih masih nonton infotainment pagi, buat hiburan sambil pake bedak. minimal cari tahu soal kabar Saiful Jamil lah. πŸ˜†

    Setuju. Briptu Normsn itu contoh sempurna kalo sesuatu yang berlebih-lebihan itu ngga ada bagus2nya.. πŸ˜›

  3. anu… itu pocong mandi goyang pinggul itu mandi sambil goyang pinggul? kreatif sekali ya yang bikin film kaya gitu πŸ˜€

    mungkin kita memang membutuhkan sedikit (atau banyak) dosis drama dalam hidup (kita? oh mungkin itu hanya saya saja XD)

  4. iyaa berita di Indonesia tuh suka diulang2, sampe bosen dan mabok. apalagi tentang briptu norman. hadeeeeeeeeeeuuuuhh
    pertamanya aja lucu, tp karena keseringan di tipi, malah jadi bosen. tp kok orang2 ngefans sampe segitunya yah? *dibahas. hahaha πŸ˜€

  5. makanya saya suka bingung kalo mampir ke sini. Di google reader ada update-an, eh kok di sini ga ada? I’ve read your private posts, mbakyu. Beware! πŸ˜†

    Itu mengajari saya bahwa masyarakat Indonesia itu ngga kayak televisi Indonesia. Televisi, dalam hal ini berita, talkshow dan infotainmentnya mirip orang mabuk kepayang patah hati; ngga bisa banget denger kata β€œmove on”.

    Word!

  6. @ ellya : hahaha.. coba deh googling reviewnya Pocong Mandi Goyang Pinggul. parah banget.. kelihatannya jenis film yang menghina intelektualitas dan selera. dan penganut tren film mistis yang dibintangi aktris film dewasa.. πŸ˜†
    saya juga butuh kok, drama secukupnya memang selalu perlu… πŸ˜€

    @ jasmineamira : menurut kabar angin di twitter yang amat sangat tidak bisa di percaya, setelah TV di penuhi berita perampok bank berdada besar, seseorang berkata, “ENOUGH! RELEASE BRIPTU NORMAN!!”
    And the rest is history. *halah* :mrgreen:

    @ takodok : hahaha.. iya, setiap di private saya pasti selalu kepikiran para pensubscibe yang berjumlah 10 itu. kalo saya lagi beruntung sih ngga ada yang baca. tapi agaknya, saya tidak seberuntung itu..xD

    baah, emang tuh! suruh masuk padepokan Aa Gatot Brajamusti biar ngga begitu lagi. artis yang patah hati aja pada sembuh. um, kata artis disini berarti Elma Theana dan Reza Artamevia *infotainmentfreak πŸ˜†

  7. Anang move on dari Ny Raul Lemos, kitu? iyaa.. udah tampak ijkhlas.. masalahnya his angry ex-girlfriend kayaknya masih belum move-on juga. padahal mah Kau Yang Memilih Aku cyiiin…. *nanggepin* πŸ˜†

  8. wah pernah mabok aica aibon

    lah, saya mah ngga pernah.. :mrgreen:
    iya emang udah ngga jaman ya? dulu sih rame banyak yang make, apalagi anak jalanan… kasian.
    apa kabarnya ya mereka? konon kalo suka ngelem badannya jadi gampang berdarah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: