Stylish Blogger Award


Pertama kali dikasih tau bahwa saya dapet award ini maka reaksi saya adalah, apa yang harus saya lakukaaan? xD

Ga usah nunggu suara dari langit buat tau kalo ini tinggal diterima, terus dikerjain.. 😆

Tapi dasar pemalas, nyatanya, yang pertama saya lakukan adalah googling soal Stylish Blogger Award. Sebagai orang yang mengaku-ngaku sebagai Gadis Dengan Kekuatan Google di Tangan dengan rasa penasaran yang bisa membunuh gajah, saya pengen tau siapa yang pertama kali menggulirkan award ini. Jejaknya bisa dirunut sampai bulan Maret tahun 2010. Udah hampir 11 bulan muter! Tapi akhirnya saya urung juga serius nyari, abis kayaknya lebih lucu kalo ngga tau (berubah pikiran secepat kilat).

Jadi buat nerima award ini ada 4 aturan :

1. Thank and link to the person who awarded you this award.

Tak lain dan tak bukan adalah Putri yang bernama pena jasmineamira, berdomisili di Bogor dan punya cita-cita keren : mau ikut Indonesia Mengajar (amiiin). Terimakasih jasmine! :*

2. Share 8 things about yourself

– SIM

Saya ngga punya SIM.

Saya lemah kalo soal urusan lalu lintas. Saya penyebrang jalan yang buruk. Sampai sekarang, saya kadang masih harus nunggu orang yang nyebrang dan baru bisa nyebrang. Tahun ini rencananya saya mau ambil SIM A, karena saya masih takut naik motor, takut ngga seimbang. Tapi teringat ucapan si Aa, temen baik saya waktu kuliah dulu, “..nanti ngga ada sense of drivingnya kamu De, kalo langsung loncat gitu..” jadi saya pun berniat mengasah sense of driving saya dengan: belajar naik sepeda.

Belajar? Iya. Saya bisa naik sepeda, tapi ngga bisa ngerem. Ngeremnya masih dengan cara nurunin kaki.. xD

Tapi sekarang kemampuan saya mengendarai sepeda lumayan bagus dong.

Sebenernya saya pernah belajar naik motor, waktu saya masih SMU. Tapi entah gimana, gagal karena motor kerasanya berat banget sementara saya kurus, berat badan saya cuma 38 kg (dengan tinggi yang udah fix kayak sekarang). Waktu KKN, saya pernah juga belajar naik motor. Tapi.. ngg.. gara2 ngasal ngegas, jadi nyungsep ke gerobak sampah. Slapstik banget. Temen sepondokan ketawa ampe jongkok-jongkok.

Maka selama masih di kota orang yang busnya cuma sampe senja dan ngga menjangkau semua wilayah, saya jalan kaki kampus-kos yang makan waktu setengah-1 jam dan sudah nyobain semua trayek kopata maupun bus trans atau bus yang kecil-kecil. Yang penduduk aslinya aja kadang ngga pernah naik.

Tapi kalo emang yang saya tuju ga terjangkau, kadang saya minta tolong temen-temen kuliah terdekat atau temen kos. Bukan sekali saya denger mereka bilang, “udah ngapain sih belajar naik motor, kan ada kita ini yang nganterin..”

So sweet. *nyusut air mata pake ujung kebaya*

Walaupun mungkin karena mereka lebih ngga tega ngeliat saya yang gampang panikan ini dilepas, bukan apa-apa, berbahaya bagi pengguna jalan lain.

Tapi sekarang, ngga bisa ngga, saya harus punya SIM!

– Hantu

Waktu saya masih kecil, mungkin 3 atau 4 tahun, saya menemani Bapak saya mencuci baju di belakang rumah. Hari sepertinya masih pagi, mungkin baru masuk fajar. Saya melihat beberapa orang ada di pagar belakang rumah saya yang berbentuk dinding tinggi. Salah satu yang paling saya ingat sosok berbungkus kain, duduk sambil uncang-uncang kaki.

Baru ketika besar, saya tau itu namanya pocongan.

Hingga umur saya sekitar 7 tahun, saya masih bisa melihat yang gitu-gitu. Lama-lama, cuma kerasa kalo ada yang lewat, cuma ngeliat sekilas warna. Lama-lama, ngga kerasa lagi, alhamdulillah. Kalopun kerasa, sekali-sekali aja.

Di kosan suatu sore, ibu salah satu teman saya yang sedang menginap keluar kamar karena dia mendengar suara hujan. Tempat jemuran di lantai 3 memang bisa keliatan dari lantai2, maka si Ibu sekedar menengok karena seingatnya masih banyak jemuran diluar, termasuk saya. Tapi karena Ibu melihat saya sedang melihat saya mengambil jemuran, beliau kembali masuk kamar.

Tapi kenyataannya, saat itu saya masih tidur siang.

Semua orang yang mendengar cerita Ibu dan klarifikasi saya malam itu langsung menjerit.

Ooooh! My very own Doppelgänger. :mrgreen:

– Jagal

Saya punya kemampuan membului ayam dan bebek, sanggup mengupas 3 kilo udang dengan cepat, menyisiki ikan, mengolah kepala dan kaki kambing.

Yang paling menyakitkan, mengupas udang. Ujung jari saya selalu hancur tiap abis mengolah udah karena ketusuk sungutnya. Yang paling butuh telaten, ngebuluin bebek karena bulunya halus dan kecil-kecil, biarpun sudah cukup lama direndam air mendidih. Yang paling repot, ngolah kepala dan kaki kambing dari mentah sampai siap dimasak. Dibakar, bulunya dikerik pisau, dibakar lagi di kerik lagi, begitu sampai habis. Terus tanduknya di potong dan kukunya di lepas pake golok, terus rahangnya disobek, dan semuanya di cuci bersih. Kalo makannya, ngga ada sepertiga waktu yang dibutuhin buat ngolahnya. xD

– Ekspresif

Untungnya, meskipun cenderung menyimpan mood dan pendapat kalo memang ingin menyimpannya atau saya pikir itu ngga perlu-perlu banget, saya lumayan bisa ekpresif kalo memang ingin, baik secara verbal maupun tulisan. Biasanya kalau punya pendapat, saya akan mempertahankannya sampai kemudian terbukti kalo pendapat saya salah.

– Petualangan, Detektif dan Konspirasi

Berkebalikan dari kemampuan saya yang cuma sanggup menulis cinta-cintaan, bacaan favorit saya sepanjang masa adalah buku-bukunya Agatha Christie, Sir Arthur Conan Doyle, John Grisham, Dan Brown, Sidney Sheldon, James Patterson, Wolfgang Ecke, dan Enid Blyton. Oh, tapi belakangan saya juga jatuh cinta sama Anne Rice dan Lemony Snicket dan berharap bisa membaca semua karya mereka.

– Buah

Saya suka banget buah buahan. Rambutan, semangka, pisang raja Palembang, melon, nanas, anggur Bali adalah beberapa favorit saya. Tapi aslinya saya suka semua. Mungkin pengecualian adalah buah Pepino. Atau saya salah cara makannya? Tapi biarpun ga suka, saya mau kapan-kapan mencoba Pepino lagi!

– Minus

Mata saya minus, minusnya lumayan. Pakai kacamata sejak tahun 2002, pakai softlens sejak tahun 2005.

– Tontonan

Saya masih tahan disuruh nonton sinetron. Saya tahan disuruh nonton film serem. Atau yang tear-jerker. Atau Uya Emang Kuya. Tapi jangan penah, sekali-kalipun nyuruh saya nonton reality show semacam Minta Tolong atau Andai Aku Menjadi atau Indahnya Dunia. Jangan pernah. 😥

3. Pay it forward to 8 bloggers that you have recently discovered

Saya akan meneruskan tongkat estafet ini, pada 8 orang blogger perempuan (iih, gender!) yang baru saya kenal (bisa jadi baru komen, ato baru blogwalking tapi belum sempat komen) atau yang udah lumayan lama saya kenal (kenal as in baca blognya) tapi saya juga pengen tau 8 fun facts para beliau *senyum menggoda*, dan mereka adalah :

takodok penggemar KFC. penulis pria hujan, jurnal sehari-hari, buku dan film dengan analogi dan metafora cerdas.

kimi calon psikolog berdeterminasi tinggi karena mengantarkan cerita, review, dan berita yang untuk tahun 2011 ini terbit setiap hari.

lumiere penyuka  puisi dan filosofi sekaligus penulisnya juga.

evillya cokelat dan teh hijau serta segala yang ada di antaranya. termasuk puding, postcrossing, film, musik dan hobi fotografi. cool!

naomidebbie penulis cerita-cerita lembut yang menghangatkan hati. mahasiswa dan aktivis kampus yang ngga ada capenya, bersuara tinggi dan teman baik dengan tawa yang menular.

grace penyuka bulan Mei, sedang suka melihat sekitar dan menuliskannya di blog. saya jadi pengen deket2 grace biar jadi sumber tulisan.

– indah pertamanya, saya yang nyasar karena mencari sesuatu, kemudian, mbak Indah datang kesini gara2 aspirin. bedanya saya ngga ninggalin jejak,tapi mbak Indah iya. salam kenal mbak, love your blog!

indriandre anak perempan lain yang dimiliki orang tua saya.

4. Contact those blogger and tell them about their awards
Okee~ Nanti yaa (kalimat berbau penundaan terdeteksi). Sekarang saya mau pergi dulu, sementara pake trackback aja gapapa yaa? Dear takodok, kimi, lumiere, evillya, naomidebbie, grace, indah, indriandre, would you please accept this award? *puppyeyes*

😆

Paw!

Advertisements

13 thoughts on “Stylish Blogger Award

  1. ternyata mbak tia ada bakat jd tukang jagal yah :p
    eh sama loh kita, sama2 ga bisa nyebrang. susah bgt kalo mau nyebrang. kalo nyebrang sendirian, lamaaaaa bgt, nunggu sampe lalu lintas rada sepi dulu, ato ngintilin orang yg mau nyebrang jg :p
    selamaaatt awardnyaaaaa 😀

  2. saya punya sim A tapi sampai sekarang gak bisa naik motor. sepeda sih bisa
    tapi rasanya tak ada hubungannya antara keseimbangan dengan menyetir. ayoo…. cepet didapat sim A nya

  3. saya punya SIM, tapi ga bisa ngendarai sepeda motor :)) nyebrang jalan aja nunggu jalannya lumayan sepi, mengingat pengendara sepeda motor dan mobil jaman sekarang sepertinya punya prinsip ‘kalo ga ngebut ga asik’ TT_TT

    *uhuk*
    ternyata pernah liat ‘permen’ ya? mimpi saja sudah cukup buat saya TT_TT

  4. Pingback: Delapan | Di Catatan Takodok

  5. apaan kamuh! ndak bisa, saya anonim! (halah.. aselinya, males aja)

    “Saya bisa naik sepeda, tapi ngga bisa ngerem. Ngeremnya masih dengan cara nurunin kaki”

    jadi bukan cuma saya ya yg punya refleks hand-rem jelek begitu? 😐

    “..grace penyuka bulan Mei, sedang suka melihat sekitar dan menuliskannya di blog. saya jadi pengen deket2 grace biar jadi sumber tulisan..”

    *ikutan deket2 Grace :mrgreen: *

  6. 😯
    buat yang ngga bisa naik motor, asli saya bahagia sekali ternyata banyak yang sealiran.. teman-temaaaann.. *grouphug*

    @ takodok : hah, self-proclaimed pemalas! tako cakeeuuup lagipula rajiiinn *ngelirik trekbek* :mrgreen:
    Hai jugaa.. *jilat peso*

    @ jasmineamira : jasmineee, akhirnya saya selesai juga, yuhuuuu! 😆 yadoong, hari ini saya abis menjagal 4 ekor ikan bandeng besar-besar.. xD
    iyaa, makin giraas soalnya jalanan jaman sekarang. eterimakasih, iya nih dapet award.. bilang makasihnya ama yang ngasih saya juga boleh.. 😀

    @ itikkecil : waktu itu saya mikirnya kalo saya ngga seimbang saya ngga bisa naik motor karena takut jatuh-jatuh.. dan tadinya saya mau ambil SIM B aja. seenggaknya punya SIM, apapun… :mrgreen: iya mbaak, terimakasiih. 😀

    @ kimi : yuuk jeeuung, mareee~.. 😆

    @ grace : hahaha, iya amiin.. *bantu doa*

    @ evillya : galak-galak banget emang, apalagi kalo ujan dan ada genangan, kok ya masih aja tetep ngebut. kalo udah kena percikan dari genangan air bekas ujan gitu, saya jadi mengerti perasaan Sanchai waktu dia sekolah di Ing Te. 😆
    serem banget mimpinya. saya sekali doaang, ngga minat nambah…

    @ shinra : hahaha.. ngga disangka badut juga kan? 😆

    @ sweetmartabak : ouch. xD orang jaman dulu bilang kalo jatuh pertanda mau bisa. gini caranya, kita harus cari kebenaran hipotesa tsb mbak.. 😆

    @ anonim : jadi anonim nih? bukan Lumi? yaah.. ngga bilang sih. 😆 yeaayy, selain bikin sendal aus dan kemungkinan kaki kecetit dan kesobek kerikil, ngerem pake kaki kayaknya kurang profesional gitu ya? 😛

  7. wah saya juga dapet award ini, award pertama kali nya yang saya dapet :D. waduh itu dari pake kacamata di 2002 terus pake softlens gimana rasanya ya?serem gak sih pake softlens?

  8. hahaha.. sebenernya sih sih lebih mirip surat berantai dibanding award, cuma buat seru2an aja kali ya.. :mrgreen:

    pake softlens rasanya biasa aja. kebetulan saya orangnya doyan aer, jadi matanya ngga gampang perih. soalnya cepet kering kalo pake softlens. mau pake? ada lho softlens yang motifnya mirip yang di film kartun ninja itu, kayaknya keren.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: