Marriage Life: Jodoh

“there is no rich bachelor in the world, so.. if you want to be success, you must have a wife first” -seseorang pada teman saya

“nikah itu kayak orang makan sop setiap hari sepanjang sisa hidup. Segimana pun sukanya, bayangin juga gimana jenuhnya. Itu lagi, itu lagi..” -seorang teman pada saya.

“emang di pikiran kamu nikah itu gimana? susah tau. puas-puasin dulu sekarang. nanti kalo udah nikah, mau keluar rumah, mau beli apa-apa kudu ijin suami dulu. ngga mau kan jadi istri durhaka? -seorang ibu pada anaknya

Waktu muda, saya selalu beranggapan (naively or bravely) kalo nikah itu gampang.

Pikiran yang langsung pudar di akhir usia belasan saya. Waktu saya lebih realistis.

Salah satu yang paling susah dari menikah? Cari jodohnya!

Waktu masih sama A, dia pernah nanya, “Kamu kalo nikah.. Maunya sama siapa?”

Dengan mantap saya menjawab, “Kalo bisa sama kamu.. Tapi kalo ngga bisa, sama yang lain juga ngga apa-apa.”

A ketawa ngga berenti-berenti mendengar jawaban saya. Saya serius, padahal.  Kalo ngga serius pasti saya jawab dengan manis romantis nye-nye.

Jodoh itu misteri semisteri-misterinya.

Ngga usah yang baru pacaran. Yang udah tukeran seserahan, udah nyebar undangan, sewa gedung dan sewa katering aja bisa nikahnya dibatalin.

Jadi udah nih? Percuma juga segala investasi perasaan, pulsa dan waktu selama pacaran kalo ujung-ujungnya kita ngga nikah sama orang yang sekarang bareng?

(dalam menjabarkan hubungan, kadang saya menggunakan diksi investasi karena saya bukan penganut aliran ‘mencintai tidak harus memiliki’. berhubung saya orangnya rada egois -oke, egois- saya ngga sanggup setulus itu. jadi klo saya mencurahkan pengertian dan perasaan, maaf-maaf nih, saya maunya sih dibales. maunyaaa. hahaha.)

Tapi kalo sama sekali ngga mau usaha, nunggu jodoh turun dari langit ya ngga juga kali ya. Kecuali kalo anda sangat sangat sangat beruntung dan tanpa perlu banyak keringet atau basa-basi atau bertengkar sana sini, langsung bisa nikah (orang yang nikahnya diatur as in dijodohin juga ada usahanya).

Berhubung orang yang sangat sangat sangat beruntung di dunia ini sedikit, jadi ya buat jaga-jaga, nyari dikitlah gituuu. Minimal ngelirik.

Trus ama pacar yang sekarang?

Tetep doong, harus baik. Disayang sepenuh hati. Jodoh mah bukan urusan kita. Kalo karma berlaku, semoga aja kebaikan ke pacar yang sekarang berakibat baik sama calon suami/istri.

Buat cowok, semoga aja siapapun yang lagi pacaran sama calon istri kamu itu orangnya baik, lucu, sabar kalo calon istri kamu ngidap PMS, ngga gatel, ngga cunihin dan malah dijagain.

Kalo buat cewek, semoga siapapun yang lagi sama calon suami kamu sekarang orangnya penyayang, pengertian, baik, ngga macem-macem, ngga manja dan nyusahin calon suami kamu, rajin ngingetin ini itu, syukur-syukur bikin berenti ngerokok sekalian (kalo yang ngerokok).

*rada aneh ya kalo mikirnya gitu. mungkin nanti kalo lagi konslet saya pengen nulis sesuatu semacam Kepada Yth Kekasih dari Calon Suamiku =))*

ditulis dengan iseng karena teringat daftar  Nikah dan Lamaran Edisi 2011 yang kemarin dibahas sama temen-temen.
Advertisements

16 thoughts on “Marriage Life: Jodoh

  1. “Pacar adalah investasi”, RNA, 30 th, single, dosen jurusan XX di PTN XXX, sedang ambil Ph.D.

    Logikanya jadinya kalau pacar adalah investasi, selayaknya saham yg naik turun, mesti waspada dan jangan percaya sepenuhnya. Kalau bisa sih, coba sedikit-sedikit investasi ke tempat lain sebelum akhirnya memilih settle 😆

    *ngawur*

  2. Pingback: Cara Melupakan Bekas Kekasih | Fayantory dot com

  3. =))
    iya juga ya, aku ngga mikir begitu.. ide bagus, patut dicoba. *nempelin halo ke atas kepala*

    intinya sih, kalo menanem sesuatu pasti ngarep ada hasilnya, apalagi kalo yang ditanam benih cintaaah.. 😆

    *mabok sendiri*

  4. rich bachelor and bachelorette are surely exist.
    those who born with silver spoon in mouth. atau yang cakep dari kecil dan bisa jadi artis.. :p

    tapi konteksnya beda kan. yang aku tangkep dari nasihat si bapak ini sih, kalo udah nikah kan duitnya nempelnya jelas. kalo mau settle di satu tempat udah bisa, ambil KPR buat rumah, trus kerjanya juga jadi lebih rajin dan semangat karena tanggung jawab nambah. yang tadinya demen ngoleksi ini itu atau beli ini itu, direm sedikit. semacam itu kali ya. kaya-nya juga bukan dalam artian mogul atau tycoon. ;D

    wah, aku pikir bujangannya masih umur 30an atau berapa gitu. xD

  5. “Salah satu yang paling susah dari menikah? Cari jodohnya!”

    Enough said. Just go ahead find your soulmate.
    Too much thinking will waste your age.
    I believe there’s always someone heart for someone else.

    it’s up to you dear. Act ignorant and he will leave to find someone else or open your heart and youll became a couple…

    Good luck… 🙂

    • Act ignorant and he will leave to find someone else or open your heart and youll became a couple

      You seem to know me quite well since you mentioned my ignorance..
      He and I shall thank you for your kind ‘good luck’.
      Luck is needed to make a relationship work. 🙂

  6. *jreb*

    “Jodoh itu misteri semisteri-misterinya.”

    ada cerita seorang wanita yang pacaran dengan seorang pria, tapi ternyata malah menikah dengan tetangga si pria 😀

    jadi… kalo mo investasi kemana ya? *halah*

    • ada juga cerita soal orang yang pacaran jauh-jauhan, dan tiap seminggu surat-suratan. eh, si ceweknya nikah sama pengantar surat. alasannya? dia membutuhkan kehadiran.. :p
      tapi kalo ini sih cerita kuno.. ngga tau bener ngganya.
      kalo yang nikah sama tetangga kayaknya masa kini yak? 😀

      investasi itu paling bagus di tempat dengan resiko minimal. :mrgreen:
      mamah saya selalu bilang, lebih baik ama lelaki yang lebih sayang sama kita, daripada ama lelaki yang kita sayang.. 😆
      lah gimana taunya coba ya? xD

  7. saya pikir judulnya “MARRIED LIFE” biar sama dengan judul aransemen karya Michael Giacchino yg dipake jadi OST UP! itu. tapi yasudahlah… 😐

    “nikah itu kayak orang makan sop setiap hari sepanjang sisa hidup. Segimana pun sukanya, bayangin juga gimana jenuhnya. Itu lagi, itu lagi..”

    😐

    Salah satu yang paling susah dari menikah? Cari jodohnya!

    indeed 😐

    anw, saya lebih memandang pernikahan itu sebagai bentuk kesepakatan untuk menjalani yang namanya partnership relationship (yang didasarkan pada rasa percaya dan kasih sayang). komitmen untuk saling bekerjasama dan saling melengkapi, serta saling melindungi, or whatsoever like that 😐

    • Married Life bagusnya jadi kategori aja. nanti. kalo saya udah nikah.. 😆

      😐

      wisdom itu kepikiran sampe berhari-hari setelahnya. makanya mas, njenengan kayaknya udah bisa kawin. tahan kan makan menu yang sama di kafetaria sampe berminggu-minggu? udah latihan.. 😆

      yep, setuju. partnership. komitmen yang kita dapat dari sebuah pernikahan adalah komitmen paling mantep, diakui negara dan agama. hohoho.. rasakan. tidak bisa lari lagi. *ketawa serem*
      hypothetically speaking, dalam pernikahan juga ada distribusi kekuasaan. organisasi mini yang di dasari ketulusan, respek dan perasaan dll. pokoknya begitulah. :mrgreen:

  8. jodoh itu emg misteri.
    mau nyari sampe ke ujung dunia pun, kalo blm saatnya ketemu, ya mungkin ga akan ketemu. sampe ketemu waktu yg pas bwt ketemu
    *kebanyakan kata “ketemu”nya. hahahahah 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: