Hari Minggu

Cerita soal jalan-jalan Minggu pagi ini ditulis oleh Tia dan didukung oleh Ingga:

Ingga adalah cucu bungsu di keluarga besar Mamah. April ini umurnya 6 tahun. Tapi kalo ngomong udah kayak orang gede. Lengkap dengan mimik dan gerak-geriknya. Kakaknya, Pintan juga sama.

Waktu umurnya baru 4 tahun, dia cerita kalo dia sebel ama salah satu temen playgroupnya.
“Masa udah gede masih pelo. Coklat dibilang cocat. Kura-kura, dibilang tuwa-tuwa.” Muka Ingga kelihatan kesal.
Saya cuma ketawa gugulingan ngedenger dan ngeliat dia bilang gitu. Ingga ngga tau kalo saya -waktu seumuran dia- masih bilang tutu buat nyebut susu.

Tapi kami sekeluarga memang ngga membiasakan pake bahasa bayi kalo ngomong sama anak kecil. Kalo mobil ya mobil, bukan mbim atau ngeng.

Lagipula, tiap Ingga dan kakaknya, Pintan, ngomong kami selalu menanggapi mereka dengan serius. Kadang mendebat juga. Cuma karena umur mereka seperdelapan dan seperempat umur saya, bukan berarti saya boleh meremehkan mereka.

Pernah suatu hari, Pintan nanya ke adik saya.
“Betewe itu artinya apa sih emang yu?”
“Ngomong-ngomong.”
“Oh. Itu bahasa sunda ya?”

Kekekeke.

Di lain hari, Pintan dan Ingga main rumah-rumahan (atau boneka-bonekaan). Mereka pake nama Amanda dan Jessica (nama bule rupanya lebih menarik buat anak-anak kecil.)

“Amanda, aku pinjem sisirnya dong.” kata Ingga waktu itu.

Pintan melirik sedikit dan memberikan sisir bonekanya. “Nih. Pinjem mulu. Dasar orang miskin.”

Ingga langsung shock dan diam, lalu pergi meninggalkan arena permainan.
Bisa tebak dialog di atas itu pengaruh dari mana? Yap. Tebakan anda benar sekali. Sinetron emang berbahaya, apalagi buat anak kecil.

Padahal tante saya sangat selektif memilih tontonan, apalagi beliau bekerja dari rumah, punya banyak waktu buat menemani dan mengontrol anak-anaknya. Tapi tetep aja.

Mungkin harusnya saya udah harus mulai baca buku-buku psikologi anak. Biar ada bayangan aja anak umur berapa tahun udah bisa mencerna berapa banyak informasi, dan harus diperlakukan kayak apa. Siapa tahu om-om saya berbaik hati ngasih saya sepupu bayi lagi. (ya ndak mungkiiiinn)

Tapi kan siapa tahu. πŸ˜€


Saya pernah di tuduh sama seseorang, kalo saya bikin sesuatu, misalnya tulisan, itu pasti ada hubungannya sama saya sendiri.
Saya ngeles habis-habisan. πŸ˜†

Padahal bisa jadi, iya.
Waktu saya bikin cerita ini, beberapa sore sebelumnya saya baru ngelewatin daerah ini:

Jaraknya cuma 8-15 menit jalan kaki, nyebrang satu jalan besar dan ngelewatin satu jembatan dari rumah mbah Puan.

Sebenernya ini bukan padang rumput, apalagi padang gandum. Cuma reservoir air yang sejak beberapa tahun belakangan dipenuhi eceng gondok. Jadi meskipun saya selalu tergoda untuk berjalan di melintasi “padang”, saya selalu menahan diri sambil mengingat2 kalo itu sebenarnya danau kecil penuh air. :mrgreen:

Ingga, tidak diragukan lagi adalah tipikal manusia-manusia keturunan keluarga Mamah saya. Kurus dan jago kandang. Ke-jago kandang-annya keliatan banget di foto. Karena tiap kali difoto di luar wilayah rumah, dia selalu gugup dan ga mau liat kamera. πŸ˜†

Pulangnya, ngelewatin jembatan yang sama, ada bau yang ngga enak dan menyengat. Pas kami lihat ke sungai, ternyata ada kardus yang ngambang. Dipotret, kali aja isinya bayi. Tapi bisa jadi cuma kucing atau binatang lain. Abis ditunggu-tunggu di koran ngga ada berita apa-apa. Kuciwaaa.

Mending begitu ketang. Serem banget kalo isinya bayi beneran.

Advertisements

9 thoughts on “Hari Minggu

  1. masi kecil gitu tapi udah kliatan dewasa ya? πŸ˜€

    keponakan saya lebih hafal lagu-lagu di sinetron daripada lagu anak-anak (eh, emang masih ada lagu anak-anak ya jaman sekarang?) *sigh*

  2. you are surely had an amazing family…

    anw, ngajak ngomong cadel ke anak-anak itu justru memperlambat proses pembelajaran mereka. karena dianggap benar, mereka jadi nggak terpacu buat belajar/memperbaiki karena yg salah dibenarkan

  3. @ Ellya : abis mainnya ama tante2 mulu sih.. πŸ˜†
    sama, sepupu2 saya juga gitu. udah ngga ada trio kwek-kwek, sakia, geovanni. lha ICIL aja nyanyinya d’Masiv, jadi mau begimana lagi.. πŸ˜›

    @ Tako : makasih mbak Takoo.. :* (wakilin Ingga)

    @ Kurology : amiin. hoo, makin di tanggepin cadelnya anak-anak malah jadi betah lama-lama cadel ya.. :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: