Memento

Saya suka ngumpulin souvenir dari, sebutlah, masa lalu.

Saya punya satu kotak berisi puluhan kertas berisi ucapan ulang tahun teman dari teman satu angkatan. Waktu itu sahabat-sahabat saya bergerilya menyebarkan kertas HVS, diisi sama semua orang, isinya macem-macem ngga cuma ucapan ultah doang, sampe ada yang nggambar muka saya segala, hahahaha. (tia simpen loh, teman2.. masih bikin tia terharu dan ketawa. terimakasih (lagi) ya.. 😀 )

Saya punya kotak-kotak berisi karcis masuk Taman Pintar, karcis masuk Taman Sari, karcis masuk Ullen Sentalu, karcis parkir Pantai Depok. Tiket XXI Sherlock Holmes, Sang Pencerah, Avatar, The Spy Next Door, Kuntilanak 2, Spiderman 3,  sejumlah 134 lembar kupon GameFantasia yang didapet dalam 2 jam main tepuk dinosaurus, lembaran pilihan menu waktu makan malam terakhir ama F9, lembaran Hymne Gadjah Mada yang dibagiin waktu wisuda, name tag waktu jadi asisten lab, chattingan waktu kuliah Sistem Kontrol, surat yang dikirim temen kos saya (lewat celah pintu XD ), curhatan dari salah satu teman kuliah, IC yang 3 dari 16 kakinya patah,  tiket kereta tahun 2008-2010, tiket travel tahun 2006-2009 dan setumpuk hal sepele lainnya.

Waktu masih ngekos juga saya demen ngumpulin struk belanja dan atm biar aliran kas jelas. Sekarang udah ngga pernah nyetak struk atm, pun ngga pernah lagi belanja, jadi (sementara) berhenti.

Kadang kalo ada laman web yang memorable, saya prinstscreen (misalnya, saya punya gambar home Facebook jaman dulu)

Di masa puncak kegilaan saya tentang kenangan, saya menulis ulang isi inbox hape saya ke diary atau agenda. Ditulis tangan.

Saya masih punya buku-buku berisi cerita yang saya bikin waktu jaman SD dulu.

Cerita-cerita yang saya tulis.. absurd. Salah satunya tentang orang lagi kekenyangan, ngejer kucing trus dicakar (apa ya yang ada di otak saya waktu itu bikin tulisan bertema aneh begitu, panjang pula).

Pas saya lagi suka-sukanya baca Goosebumps’s R.L Stine, genre (halah) saya beralih ke horor. Saya bikin cerita serem yang judulnya Misteri Danau Wortel. Kalo dipikir-pikir sekarang mah, dari judulnya aja udah parodi. Tapi dulu saya serius banget, nulisnya sepenuh hati, semangat karena punya pensil Pilot warna ijo yang badannya kayak karet, pensil mekanik pertama saya.. 😆

Iseng banget.

Mamah saya bilang, tingkah2 saya diatas itu mengerikan.. =))

Dalam waktu tertentu, saya mensortir kotak-kotak saya. Kadang-kadang yang udah ngga relevan, yang tintanya luntur (kayak receiptnya KFC, itu cepet bgt lunturnya), yang udah aneh2, atau yang terduplikat.

Saya itu orangnya lupa-lupa inget. Saya inget tahun 2006 SCTV Award ditayangin tanggal 6 Juni, saya inget waktu SD dulu, tiap hari Sabtu jam setengah 10 ada film vampir cina yang berhenti kalo jidatnya ditempel kertas kuning, tapi saya lupa cara modifikasi rangkaian biar lokasi EPROM berubah. Sungguh ingatan yang tiada bisa diajak kompromi.. 😆

 

 

Orang bilang, kebahagian, ngga kaya sakit hati, ga punya bekas luka, mereka jadi lebih susah diingat. :mrgreen:

Advertisements

6 thoughts on “Memento

  1. Mbak, kita terlalu sama. Aku mengoleksi jenis benda yang sama denganmu, sampai ada satu box penuh isinya benda-benda macam begitu semua. Bahkan dari tiket 21 masih kertas tipis warna-warni itu pun aku punya =))

    Di masa puncak kegilaan saya tentang kenangan, saya menulis ulang isi inbox hape saya ke diary atau agenda. Ditulis tangan.

    Been there, done that :-P>

    Saya bikin cerita serem yang judulnya Misteri Danau Wortel.

    Sumpah ini emang judulnya parodi banget. Tapi kapan-kapan diposting dong, pengen tau. #sempetketawangakakgaragarabacajudulnya

    • Mbak, kita terlalu sama.

      mwahahaha.. termasuk nulisin inbox di agenda juga? yaaay, aku punya temeeen!
      walah, ati2 Se. berarti kamu gedenya kayak tia.
      etapi itu ga jelek2 amat kok :mrgreen: (berusaha menghibur)

      Bahkan dari tiket 21 masih kertas tipis warna-warni itu pun aku punya =))

      yang kayak karcis parkir itu ya kan? =))
      kereeeenn… tukeran koleksi dong! *berasa filatelis* 😆

      Tapi kapan-kapan diposting dong, pengen tau. #sempetketawangakakgaragarabacajudulnya

      Ceritanya geje banget.. Untung, awalannya udah ngga pake model “Pada suatu hari..”.. 😆

  2. Iya, mbaak, aku punya yg macem tiket karcis itu, warna-warni pink, kuning, dan hijau. Aku ga ingat kalau ada warna biru atau nggak. Mudah-mudahan belum dibuang sama emakku tercinta deh, yang itu kutinggal di kamar di rumah soalnya.

    Oh, jadi, pas aku udah gede aku kayak Mbak Tia ya? Gapapa deh, ganteng kok, kayak Takeru Satou (ini sumpah mirip banget ama Mba Tia) 😛

  3. semoga beluuum, kan lucu.. Siapa tau salah sarunya ada tiket Petualangan Sherina atau Joshua oh Joshua.. :mrgreen:

    Aku udah gugel itu Takeru Satou, itu apanya yang miriiiip? Fisiknya? Apa perasaannya? Adeuuh, perasaan.. XD

    Etapi ganteeeng, jadi saya maauuu, apalagi yang dia pake jas, hahaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: