Masakan Asin Berarti Minta Kawin

Mamah saya sering bilang ke orang-orang yang kami kenal kalo saya udah jadi orang Yogya, saking (dulu semasa saya masih tinggal di yk) sering kali saya mengeluh kalo makanan di rumah kadang terlalu asin buat lidah saya.

Sekarang, saya ngga pernah mengeluh lagi. Karena saya yang masak semua makanan, jadi ya jelas rasa semua masakan terserah saya, hohoho.

Lagipula selera saya sudah normal sekarang, saya kembali menyukai masakan dengan citarasa yang lebih asin.

Masalahnya, kadang ada saat dimana saya ngga bisa ngicipin hasil masakan saya, pleus ilmu kira-kira saya belum seyahud para ibu-ibu. Dan akhirnya hasil akhirnya jadi asin ga normal.

Sebagai chef abal-abal, saya langsung merasa ngga enak hati sama para pelanggan masakan saya.. XD

Saat masakan baru sampai di meja saya mengumumkan kalo, “Ati2 yah.. Sayurnya keasinan.”

Lalu kalo udah ada yang ngambil masakan tsb, saya ulangi lagi peringatan saya, “Asin loh!”

Lalu saat Mamah dan Bapak (kami di rumah cuma bertiga) mulai makan, saya kembali mengatakan sesuatu seperti, “Ya kan, asin ya?”

Begitu terus tiap kali saya merasa masakan saya asin. Dan itu terjadi seenggaknya satu atau dua kali seminggu.

Dan reaksi mereka sama setiap kali insiden masakan asin itu terjadi. Jawabannya selalu “Nggak!”

Awalnya saya terharu, mungkin mereka tidak mau menyakiti hati saya.

Lalu kemudian saya jadi ragu, jangan-jangan itu cara mereka biar saya berhenti ngoceh soal asin-asin mulu.. πŸ˜†

Anyway.

Pernah dengar soal perempuan yang kalo masakannya asin berarti minta kawin?

Saya jadi penasaran apa hubungannya kelebihan Natrium klorida dalam masakan ama kawin (kawin as in nikah ya. No pun intended. πŸ˜› )

Di jaman sekarang, sepertinya nikah bukan sesuatu yang aneh untuk di obrolin. Orang-orang yang saya kenal tidak melewati fase siksalah-keluargamu-dengan-masakan-asin sebelum akhirnya nikah.

Mungkin dulu, para gadis itu bingung dan malu, gimana caranya bilang sama orang tua mereka kalo mereka udah kepengen nikah. Misalnya karena naksir ama amtenaar ganteng yang tiap sore lewat di depan rumah sepulang kerja, sambil menuntun sepeda kumbang berwarna hitam.

Saking ga tau harus gimana, mereka memutuskan untuk menggunakan semacam kode dengan nambahin garam di masakan. Yang seharusnya sejumput jadi segenggam, secara teratur selama seminggu. Atau sebulan penuh kalau seminggu masih kurang.

Sampe akhirnya ada salah satu dari keluarga yang yang nyadar, “Kowe ngopo tho ndhuk? Arep rabi po?” (Kenapa kamu, Nak? Udah mau nikah ya?)

Dan misi berhasil, yeaaayy!

Berarti sebenernya kalimat, “Ih masakannya asin. Mau kawin ya?” jadi tidak terlalu relevan sekarang ini. Meskipun ngomong-ngomong kayaknya seru juga buat ngegodain orang yang beneran mau kawin.. πŸ˜†

Dan mungkin penggantinya, harus ada mitos urban baru buat menyatakan hal-hal yang sulit diungkapkan.

Seperti “Masakan kebanyakan ketumbar berarti minta diijinin liburan ala backpacker. Ngga jauh kok paling ke Ujung Genteng atau Rancabuaya. Dan sendirian. Jangan dianter.” :mrgreen:

*brb beli ketumbar dua kilo*

Advertisements

12 thoughts on “Masakan Asin Berarti Minta Kawin

  1. ya ampun.. ga darah tinggi aja itu dikasih makan garam berlebih sebulan? πŸ˜†

    mitos urban kurang mempan neng, orang jaman sekarang kan katanya lebih asertif dan to the point *nyelipin wishlist di bawah bantal teman-teman tersayang*
    :mrgreen:

    • hahaha, mungkin tensinya berkisar antara 160-180.. XD
      yang jelas pasti dehidrasi mulu.

      betuuulll, jamn sekarang mah boro-boro ngertiin yang tersirat. yang udah tersurat (dan di bold pun) kadang masih ngga kebaca.

      *nyelipin wishlist di bawah bantal teman-teman tersayang*

      ini lebih pinter, masuk akal dan tepat sasaran.. XD

  2. jadi, belakangan masakan Tia yang kelewat asin itu, ditambah proporsi ketumbar dalam jumlah besar, apakah pertanda bahwa Tia pengen kawin lari…? =p

    yang macam ini, kadang lucu juga kedengarannya. saya pernah dilarang sama temen buat makan ‘sayap ayam’ karena katanya bikin kita ditolak. jadi nggak kebayang tokoh idolamu yang bernama kim-bum atau siapalah itu, mengkonsumsi sayap ayam macam K*C atau apalah dan nembak kamu trus kamu tolak… kayaqnya nggak mungkin kan ya… =))

    *pertanyaan retoris, nggak perlu kamu jawab soalnya saya udah tau kamu bakal jawab apa =))*

    • jadi, belakangan masakan Tia yang kelewat asin itu, ditambah proporsi ketumbar dalam jumlah besar, apakah pertanda bahwa Tia pengen kawin lari…? =p

      sebuah deduksi yang sangat baik sekali, sayang salah. πŸ˜†

      ngga mungkin lah, aku suka Kim Bum. aku suka Kim Bum sebanyak ini. *sambil merentangkan tangan*
      nilai dia 11 dari skala 1-10.

      Aku suka cowok ganteng. Ga peduli inner beauty, baik hati, tanggung jawab, ngomong nyambung atau ngga.. Yang penting ganteeeeeng. =)) =))

  3. Saya tahu alasannya kenapa kok masakan wanita yang ngebet kawin itu keasinan.
    Waktu dia masak, entah itu pas ngaduk kuah, ngegoreng, ato motongin sayur, dia nangis meratapi nasibnya, “kok aku gak nikah-nikah sih… tetangga sebelah baru nikah… temen masa kecil udah nikah juga… seangkatan daku aja yg belum nikah…” πŸ˜› Maka itulah, dia nangis tersedu-sedu pas masak, air matanya jatuhlah ke masakannya. πŸ˜€ Jadi deh asin. Siapa tahu sari2 ingus juga masuk ke situ. 😯

    • agilaaa gilaaa gilaaa..
      udah kayak adegan yang di Kungfu Hustle, hahahaha.

      sedih, nangis-nangis di dapur, trus di slow-mo pas air matanya menyentuh masakan…

      tapi kalo ada sari-sarinya, nanti malah jadi komedi, yuuuccck… πŸ˜†

  4. Aku suka cowok ganteng. Ga peduli inner beauty, baik hati, tanggung jawab, ngomong nyambung atau ngga.. Yang penting ganteeeeeng

    πŸ˜†

    Jadi keinget curhat temen yg protes sama pacarnya krn ketauan ngeliatin cewek cantik. Dengan polosnya si cowok bilang, “Udah kodratnya kan yang..”

    Eh, komennya gak nyambung sama postingan ya?
    ah, biarin! πŸ˜›

  5. hehe kalau gua sih kagak tw dah ., tp gua kemarin hbis kena ledek gitu gara-gara masakan gua rasanya asin bget,, padahal sbelum-sebelumnya kagak pernah,. hehehe harus lebih hati-hati lgi nih,,
    tpi kalau masalah pengen nikah sih emang iya… πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: