The Art of Interrogation

Mendapatkan jawaban dari orang yang tidak suka ditanya-tanya (atau setidaknya kita belum cukup berani untuk bertanya-tanya) itu gampang-gampang susah.

Salah salah, bukannya dapet jawabannya malah ngga dapet apa2 plus keadaan malah jadi ga enak.

Belum lagi kalo yang ditanyakan adalah pertanyaan yang sensitif.

Bertanya secara lisan saja sering tidak sesuai hasil, apalagi dalam bahasa tulisan dimana yang keliatan cuma dua dimensi. SMS misalnya. Atau komen2an di FB.

Contoh kecil, misalnya bertanya apakah seseorang berbohong atau tidak.

Pertanyaan semacam, “Kamu bohong ya?” itu tidak efektif.

Karena itu bukan bertanya. Itu menuduh.

Atau bertanya, “Kamu lagi bete ya?”

Saat sang subyek menjawab, “Engga.”

Lalu di balas, “Ah masa, kamu pasti lagi bete deh. Kenapa sih? Cerita dong?”

Repetisi dialog diatas selama 30 menit, menjamin sang subjek yang tadinya emang bener-bener ga bete malah bakal jadi bete beneran.

Alasannya? Ya karena ditanya2 mulu itu.. :mrgreen:

Pertanyaan-pertanyaan di atas biasanya akan membuat yang ditanya bersikap defensif. Entah kenapa, tapi biasanya begitu.

Cara paling mudah dan aman adalah mengubah bentuk pertanyaannya.

“Kamu ngga lagi bete kan?”

“Eh? Engga kok. Emang kenapa? Mukaku keliatan bete ya? Padahal aku nggak apa-apa lho!”*

Yang diatas itu tentu cuma satu contoh. Pribadi yang berbeda, punya tipe “interogasi” favorit yang berbeda pula.

Kita, sang interogator tentu bisa meraba si A enaknya ditanya gimana atau si B ditanya gimana.

Selama tidak menghakimi, tidak menuduh, sehalus mungkin dan tepat guna. Yang paling penting, pertanyaan tetap terjawab dengan memuaskan.

Selamat menginterogasi.. 😀

*) itu kalo  saya yang ditanya. Ditanya 5 kata, jawabnya 5 kalimat.

Advertisements

5 thoughts on “The Art of Interrogation

  1. kalo saya biasanya sih bukan repetisi, tapi konfirmasi
    A : ente lagi bete ya?
    B: nggak koq…
    A : ooh…

    sebenarnya jawaban seseorang itu nunjukin kondisi psikologisnya kan ya? kalo emang keliatan bete, itu sudah cukup. tapi kalo masih meragukan, saya masih bisa nanya sekali lagi, kalo jawabannya sama, saya stop di situ 😛

    Kita, sang interogator tentu bisa meraba si A enaknya ditanya…

    :woot: be.. benarkah? 😳 😆 😆
    ini bagian dimana statemen ente bikin salah penafsiran 😆 :mrgreen:

  2. Ahahaha!
    Bener banget nih!

    Kadang ‘interogasi’ macam begini bisa jadi titik awal pertengkaran yang maha dahsyat. :rollingeyes:
    Lebih susahnya lagi kalo ini terjadi di lingkungan keluarga: saya tidak suka ditanya-tanya, sedangkan kakak saya hobinya nanya.
    wkwkwkwk,..

  3. kalo yang ini, repetisi apa konfirmasi?

    saya : kamu laper ya li?
    yulia : ngga tuh kak biasa aja.. (sambil makan dgn brutal..)
    saya : ooohh… (menatap meja makan dengan cemas..)

  4. aduuuhh.. berasa basi banget ya saya bales komen baru sekarang… T______T

    kuro : gyahahaha.. meraba mood mungkin yaa.. XD

    beranda : salam kenaall.. ahahaha. iya saya memang rada hobi ngomong (yang ngga penting).

    mb diajeng : samaaa…. aku juga ga suka di tanya2, tapi mamah dan adik2 saya interogator ulung, dan pengen denger cerita sampe detil semua.

    mas donnie : =)) agaknya itu konfirmasi mas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: