Naik Kereta Api dan Pecel Kecombrang dan Gerbong Pertama

Yihaaa!

Tanggal 23 kemarin saya ke Jakarta. Apalagi kalau bukan buat wawancara.. *memutar bola mata*

Sekalian pulang kampung, berhubung jarak tesnya cuma 4 hari dari lebaran haji. Hohoho.. Ceritanyaa, saya berangkat naik Fajar yang berangkat jam 8 sehari sebelumnya. Mamah udah sms, ngingetin biar ga telat sejak jam 6. Hiyaahh.. Padahal mah udah bangun dari jam setengah 5.

Kepala masih pusiiingg, baru juga tidur jam 3. Malem sebelumnya bareng Okke, Chandra, Heri ama Nana main-main di Kedai Kopi, dan saya pesan sesuatu yang bernama seksi seperti.. err.. entahlah. Galvaccino? Harusnya mah saya pesen yang jelas aja. Teh, atau coklat. Akibatnya ya itu, sampe di kamar malah ngga bisa tidur. Geez.. I should’ve never order some kind of drink that named after Galvanometer.. 😐

Nah, balik ke pagi2 tanggal 23. Saya akhirnya jalan sekitar 300an meteran dari kos buat naik kopata ke stasiun. Soal jalan 300 meter mah ciill.. Yang jadi masalah adalaah, saya bawa pakean pake semacam postman-bag, bukannya ransel atau koper. Dan sekedar info niih, tas selempang itu berat! Dan selama jalan kaki, selama 10 menit penuh siksaan, bahu saya terasa seperti diiris ama tali tas itu. .. XD

Sampai di stasiun jam 8 kurang 15 dan udah ada keretanya. Langsung aja naik. Beberapa kali saya naik Fajar Utama, semuanya bisa diandalkan dan tepat waktu. Hari itu juga sama, tepat waktu. Jam 8 pas kereta mulai jalan.

Kereta api adalah moda transportasi favorit saya, terlebih kereta api bisnis. Karena dia lebih nyaman dari ekonomi, tapi masih bisa belanja dari pedagang-pedagang yang ga ada di eksekutif. Plus adem full angin, plus ngga bau bensin kayak kalo kita naik mobil.

Dan makanan yang jadi inceran saya hari ini adalaaah : pecel kecombrang.

Biasanya dijual mulai stasiun Kroya, atau di daerah-daerah Banyumas kalo ngga salah. Maklumlaaah, geografi saya ngga bagus.. T.T

Bumbu pecelnya pas banget, ngga semanis pecel yang biasanya di jual di Yogya. (Saya sih suka-suka aja SGPC bu Wiryo, tapi tetep aja buat lidah Cirebon saya, bumbu pecelnya terlalu manis). Pedesnya cukup dan isinya lengkap. Ada kupat, tahu (tahunya enaaaakkk), daun kacang, kol, tauge, kacang, timun dan bunga kecombrang. Ditaro di daon pisang yang dibikin pincuk dan dimakannya pake semacam sumpit kurus, dibikin dari dua lidi bambu.

Bunga kecombrang berwarna merah jambu dan udah di rebus. Jadi ada semacam tambahan warna pink-pink di pecel saya. Kecombrang sebenernya sih optional. Tapi, coba aja deh. Rasanya kalo kata saya mah mirip-mirip rebusan jantung pisang, tapi yang seru tuh aromanya. Bener-bener one of a kind. Kalo kata William Wongso sih kayak semut hitum yang digerus (ngg.. semut.. hitam?), tapi buat saya aroma bunga kecombrang lebih eksotis dari gerusan semut hitam, mungkin seperti gerusan semut rangrang, hahaha..

Intinya saya jatuh cinta ama pecel yang sudaapp iniiih, harganya pun cuma 3 atau 4 ribu.. XD

Selain pecel kecombrang, “jajanan” saya hari itu adalah tabloid wanita minggu lalu. Saya sukaa beli tabloid yang telat seminggu di kereta, soalnya harganya jadi seperlima harga normal, cuma seribu, dan isinya ngga basi-basi amat. Lumayan lah buat bikin saya anteng selama sejam.

Makanan enak yang lain hari itu adalah nasi ayam. Hahaha.. Iya, sekitar jam 3an saya udah laper lagi. Pecel dianggap sarapan berhubung saya ngga sarapan.. :p

Sebenernya sih rada takut juga mau makan nasi ayam, takutnya basi atau gimana. Tapi laper mengalahkan logika, akhirnya setelah cap cip cup belalang kuncup, ngeberentiin salah satu ibu-ibu yang jual nasi ayam. Harganya 7 ribu saja. Enak juga ternyata. Isinya acar timun, dadar yang setipis kertas 80 gram (sumpah, tipis bener), sepotong paha ayam, mi goreng dan nasi.

Selain dari pedagang di kereta, makanan dari keretanya sendiri juga enak. Pilihan menunya antara nasi rames dan nasi goreng. Saya pernah nyoba nasi ramesnya dan lumayaan jugaa. Masakannya bikin saya berasa kayak di kondangan. Harganya 14 ribu untuk nasi, bistik sapi, kerupuk udang, timun masak kuning, kerupuk udang dan sambal goreng kentang.

Dua hari kemudian, saya lagi-lagi naik kereta api, kali ini pulang ke rumah naik Cirebon Ekspress. Cirebon Ekspress berangkat dari Gambir dalam 5 waktu, jam 6.00, 9.35, 11.00, 13.15, 18.00.

Harga tiket Eksekutif 75 ribu dan Bisnis 60 ribu. Refleks saya bilang, “Bisnis satu, Pak.”

Begitu naik dan duduk di kereta, saya langsung membuat mental note. Kalo lain kali mau naik Cirebon Ekspress, pilih Eksekutif.

Satu, Cirebon-Jakarta bukan Bandung Yogyakarta atau Yogyakarta-Jakarta atau Yogyakarta-Cirebon. Berangkat jam 06.00 dari Gambir, jam 9.56 juga udah sampai di Kejaksan. Cuma 4 jam aja. Ngga ada pedagang yang ngejual makanan asyik, nggak ada yang jual tabloid seminggu, pun jaraknya terlalu pendek buat ngerasa lapar. Jadi kalo pun di Eksekutif, ngga bakal kehilangan apa-apa.

Dua, banyak yang naik kereta tanpa tiket di Bisnis. Jadilah umpel-umpelan udah kayak di Kopaja P.20 dan anginnya ngga kerasa.

Tiga, lagi sial aja kali yaa, tapi pagi itu saya dapet gerbong nomer 1. Ha-ha. Saya tertawa miris begitu saya naik kereta dan sadar kalo saya di gerbong nomer pertama.

Lha, memang kenapa kalo di gerbang pertama?

Berada di gerbang pertama, temanku, itu berarti kamu beradada di deket lokomotif. Sekedar info, suaranya berisiiikkk bangeettt! Lupakan niat anda ngobrol dengan teman seperjalanan, penderita delusi saja mungkin tidak bakal bisa mendengar suara-suara dalam kepala mereka seandainya mereka berada di gerbong ke 1.. ==;

Daan.. jam 9.45 sudah sampai juga di Cirebon. Keluar stasiun, langsung ketemu angkot biru, becak, dipanggil “nok”.. I’m homeee!

Ah, senang berada di kota sendiri.

Seramah-ramahnya Yogya lima tahun belakangan ini, tetap saja saya selalu ingin selalu berada di Cirebon.. 😀

Advertisements

2 thoughts on “Naik Kereta Api dan Pecel Kecombrang dan Gerbong Pertama

  1. Hee? Anu..
    Cerita dengan alur berantakan dan struktur kalimat yang lebih berantakan lagi ini? Oh ayolaahhh.. *nepok Rezzal sambil tersipuh-sipuh*
    wkwkwk…

    Thanks anw.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: