Psikotes

Sampai berita ini diturunkan, pahlawan kita yang cantik jelita ini *plakkk*, baru sekali ikut psikotes.

Ceritanya, psikotes tersebut dalam rangka sesuatu yang berinisial TGR (bukan Toshiba Global Recruitment * 😀 *). Berangkat dari Yogyakarta ke Jakarta hari Sabtu, biar hari Minggu bisa istirahat pluus survey lokasi buat tes hari Senen. Di Jakarta tinggal di rumahnya Om, adik bungsunya mamah.

Istri om (selanjutnya kita sebut tante), emang doyaan bacaaa. Huwaaa… Kita cocok tanteeh.. *toss* Jadii, selama di Jakarta, kalau ga lagi main-main ama Iqbal dan Pasha atau ngobrol2 ama Om, Tante dan teteh ya kerjaannya baca. Napsu banget, minjem buku ampe dua ama tante.

The Secret Life of Bees – Sue Monk Kidd (pertama kali tau dari Oprah Show dan ternyata bukunya kereeen) ama Maryamah Karpovnya Andrea Hirata.

Masalahnya adalah saya susah tidur kalo pikiran saya ada yang ngga beres. Dan agaknya, semalem sebelum psikotes itu isi kepala saya rada bertingkah. Jadilah sampai jam 11 malem, mata saya masih melek aja sambil liat ke eternit. Jadi karena bosen mencoba tidur malah gagal mulu, saya membaca buku. Masih mending ya kalo baca Control System Engineering – Bhattacharya, yang dijamin dua halaman ngantuk. Lha ini malah bacanya buku cerita.. ==;

Nyadar2, huweee…  sudah jam satu? Tutup buku, langsung berusaha tidur. Dan baruuuu.. aja ketiduran bentar. Shiuuuunngggg!

Langsung mata kebuka lagi. Ha? Kembang api? Kembang api di awal bulan Desember. Oh okay, ya sudahlah. Tetap saja itu bukan alasan bagi saya untuk merasa kesal. CRAP!!!!!!

Baru bisa tidur jam 3 pagi. Cuma satu setengah jam setengah jam sebelum bangun buat sholat subuh. 😥

Pagii-pagiii banget udah dianter Om ke tempat tes. Abis jauh sih, rumah Om di Casablanca, tempat tesnya di Jakarta Barat. Lagian Om harus kerja juga.

Sampe sana, masih sepiii.. Cuma sendiriaan. *sehelai daun layu jatuh tertiup angin*

Duduklah di depan warung depan gedung itu, sambil minum teh anget. Ngga berapa lama, eh, kayak kenal? Ada peserta tes juga yang dateng, ternyata mantan kakak kelas pas kuliah dulu. Untung deh, ada muka yang familiar juga.

Setelah berbasa-basi dikit *sang kakak kelas kayaknya rada lupa2 inget ama saya*, saya dan sang kakak kelas berinisial II (dan untuk mereka yang bertanya-tanya : bukan Ilwan Inzani, koook. *puppyeyes*) ini minum teh anget, sambil nggosip soal “Eh, kok gedungnya begitu ya?”, tukeran alamat facebook, dan main tebak-tebakan. Bukan main tebak-tebakan sih, lebih jelasnya saya yang sedang nervous jadi meracau macem-macem dan mengeluarkan koleksi tebak-tebakan.. xD

Tapi kakak kelas saya itu terlalu sopan untuk menyuruh saya berhenti mengoceh. FYI, he barely knew me. Biar cuma beda satu angkatan, tapi baru sekali itu kita omong-omongan. Hwahahaha.. maapkan aku ya mas-nya! ^^,

Pas jam 8 tes dimulai. Pesertanya kira-kira 20 atau 25 orang. Dan wididiiww.. Ini thoo yang namanya psikotes. Duuh, susah banget konsentrasi. Tes yang paling susah adalah Tes Pauli-Kraepelin. Katanya sih kalo ngerjain tes begitu mendingan stabil. Iya, saya stabil kok. Stabil selalu sedikit.. xD

And the rest is history.. *historynya sapee?*

Saya ngga lolos ke tahap selanjutnya, tapi mas II lolos. Saya pulang ke rumah om, dan keesokan harinya sampai kira2 seminggu berlibur di bandung.

Dan mas II, sepertinya menyelesaikan seluruh tesnya dengan sukses dan hari ini tanggal 31 Oktober berangkat ke Jepun (aku udah bilang kan yang lulus TGR ini diberangkatin ke jepang?). Congratzzz ya maas! Senang mendengarnya. Well.. I always knew he would make it, anyway. 😀

Moral story : Anda mau ikut psikotes? Kalau begitu, dengar nasihat saya. Siapkan fisik dan mental. No begadang. No fireworks. No Maryamah Karpov. No The Secret Life of Bees.. xD

Advertisements

2 thoughts on “Psikotes

  1. wakakaakakak….
    ternyata ke jakarta cuman sehari, yang lama maen ke bandung a mbaknya…

    tapi seru ceritanya… beneran ngakak pas “Moral story : Anda mau ikut psikotes? Kalau begitu, dengar nasihat saya. Siapkan fisik dan mental. No begadang. No fireworks. No Maryamah Karpov. No The Secret Life of Bees.. xD”

  2. Ke jakartanya 3 hari kook. Hahaha.. *ngeles*
    Tapi tetep aja ya jadi lebih lama di bandungnya. Jadi liburan terselubuung.
    Biasaa, waktu itu masih pusing mikirin TA, hobi ngabur kalo udah eneg.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: